Selamat datang ke WARUNG HLPJ.
tujuan sy mengarang warung ini adalah bg berkongsi keilmuan,barangan koleksi peribadi dan juga pandangan ttg alam mistik..tp jgn tanya banyak2 lak..kang sy pun pening..hihihihi..biasa la sy nih muda gi..blajar pun tak habis..sekadar kongsi blh la..
syarat blog ini:
kpd yg mampu harap jgn jadikan blog ini sebagai tmpt cuba2 ilmu dan cuba mengambil atau menyalin apa sahaja dlm blog ini tanpa kebenaran penulis.penulis tidak bertanggungjawap diatas sebarang" KEJADIAN"
tidak dibenarkan mengeluarkan perkataan yg kesat dan berbau perkauman..
bersopan dan tidak mengganggu ketenteraman penulis dan pengunjung blog.
berkongsi ilmu bersama
mencari solusi masalah dan blh berkongsi foto atau keilmuan.
tidak bertanya soalan berulang2..penat nak jwp oo..
kalo ade yg berminta dgn barangan koleksi silakan ditanya mana tau kena pd mahar dan mmg rezekinya maka berpindahlah tuannya :)
SILA TINGGALKAN KOMEN DAN SEBARANG PERSOALAN DIBAWAH POST TQ
syarat2 akan diperketatkan mengikut waktu.

KEPADA YANG BERMINAT DGN BARANGAN DIDALAM BLOG INI BLH MENGHUBUNGI SY DI TALIAN 0134778898 ATAU MELALUI WEB MISTIKSHOP


Tuesday, April 5, 2016

Huruf Nariyyah

Assalamu'alaikum wr.wb. Bismillahir rohmaanir Rohiim. Rahasia Huruf KAF, HA, YA, ‘AIN, SHOD
HA, MIM, ‘AIN, SIN, KHOF
Huruf Kaf : Rahasia nya terbuka tabir.
Huruf Kaf ini bermakna kamalan. Kata kamalan berasal dari kata kamila-yakmalu-kamalan. Pda surah Al-Maidah 5:3, didalamnya terdapat kata berhuruf Kaf, Miim dan Lam. Firman Allah: Pada hari ini akmaltu (Aku sempurnakan) untuk kamu agama mu dan telah Aku cukupkan kepada mu nikmat Ku dan telah Aku redhai Islam itu menjadi agama bagi mu.
Menariknya ayat ini diturunkan pada saat umat Islam merayakan Aidil Adha/Hari Raya Haji.
Huruf Ha’ : Rahasia nya bermaksud Jiwa Keillahian yang keluar dari paru-paru sbagai ungkapan tasbih dan tahmid yang dia yakini bahwa dirinya dari Dia Al-Huwa, bermula diatas Al-Huwa dan berakhir pada Al-Huwa. Huruf Ha’ ini bermakna hidayatan. Kata akar terdiri dari huruf Ha’, Dal dan Ya. Maknanya berkisar pada dua hal:
Pertama, Tampil kedepan memberi petunjuk, dari sini lahir kata hadiy yang bermakna penunjuk jalan kerana ia tampil kedepan.
Kedua, menyampai dengan lemah lembut. Dari sini lahir kata hadiah yang berarti penyampaian sesuatu dengan lemah lembut. Pengantin perempuan dinamai al-hadiyu kerana keluarga menghantarnya kepada suami dengan lemah lembut. Dari akar kata yang sama juga lahir kata al-hadiyu ialah ‘ternakan’ yang dipersembahkan ke Kaabah sebagai tanda pendekatan diri kepada Allah dan untuk memohon kasih sayang Nya.
Huruf Ya : Rahasia nya Hati Rasulullah yakni hati yang mampu untuk menampung seluruh isi alam. Huruf Ya bermakna Yaqinan artinya keyakinan. Yakin adalah sifat ilmu diatas makrifat.
Huruf ‘Ain : Rahasia nya Hakikat Ujud. Ia asal segala yang ada.
Huruf ‘Ain bermakna ‘Ilman. Kata ‘ilman berasal dari kata ‘alima-ya’lamu-‘ilman. Ilmu berarti menjangkau sesuatu sesuai dengan keadaannya yang sebenar. Bahasa Arab menggunakan semua kata yang tersusun dari huruf-huruf ‘Ain, Lam dan Miim dalam berbagai bentuknya untuk menggambar kan sesuatu dengan jelas sehingga tidak menimbulkan keraguan. Allah SWT dinamai ‘Alim kerana pengetahuan Nya yang amat jelas sehingga terungkap segala-gala.
Huruf Shod : Rahasia nya keteguhan ilmu Arifbillah.
Huruf Shod bermakna Shabran. Kata Shabran berasal dari kata shabara-yashbiru-shabran yang maknanya adalah kesabaran. Firman Allah : Mereka itulah orang-orang yang dibalasi dengan martabat yang tinggi kerana kesabaran mereka dan mereka disambut dengan penghormatan dan ucapan salam didalamnya.
Huruf Ha : Rahasia nya pengisian alam dengan keindahan.
Huruf Ha bermakna Hikmatan. Kata yang menggunakan huruf Ha, Kaf dan Miim ini berkisar maknanya pada ‘menghalangi’. Memilih perbuatan terbaik dari dua hal yang buruk pun dinamai hikmah dan pelaku nya dinamai hakim (bijaksana). Siapa yang tepat dalam penilaian dan dalam pengaturan Nya, dialah yang hakim.
Firman Allah : Allah menganugerahkan alhikmah. Dan barangsiapa yang dianugerahkan al-hikmah, ia benar-benar telah dianugerahi kurnia yang banyak dan hanya orang-orang yang berakal sajalah yang dapat mengambil pelajaran. (Al-Baqarah 2:269)
Huruf Miim : Rahasia Tauhid. Rahsia nya damai.
Huruf Miim bermakna maghfiratan. Kata maghfiratan berasal dari kata ghafara-yaghfiru-ghafran-ghufranan-maghfiratan. Kata ghafara berarti menutupi sesuatu dan mengampuni dosa, yakni penutupan dosa-dosa karena kemurahan dan anugerah Allah.
Huruf Miim juga bermakna mata’an yang maknanya kesenangan.
Huruf ‘Ain : rahasia nya hakikat ujud.
Huruf ‘Ain juga bermakna ‘Afwan. Kata ini berasal dari kata ‘afa-ya’fu-‘afwan. Kata yang terdiri dari huruf ‘ain, fa’ dan wauw. Dari sini lahir kata ‘afwu yang juga diartikan menutupi, bahkan dari rangkaian tiga huruf ini juga lahir makna terhapus atau habis tiada berbekas.
Huruf Sin : Rahasia nya Allah diatas arasy ujud.
Huruf Sin bermakna salamatan. Kata salamatan berasal dari kata salima-yaslamu-salamatan, yang maknanya keselamatan. Terdiri dari huruf sin, lam dan miim maknanya berkisar kepada keselamatan dan keterhindaran dari segala yang tercela. Allah memberi salam kepada hamba-hamba nya disurga kelak. Surah Yaasin 36:58 : Salam sebagai ucapan dari Tuhan Yang Maha Pengasih. Huruf Sin juga bermakna sa’adatan yang berasal dari kata sa’ida-yas’adu-sa’adatan yang bermakna kebahagian dan keberuntungan.
Huruf Qaf : Rahasia nya penerimaan curahan keyakinan.
Huruf Qaf bermakna qurban. Qurban berasal dari kata qaruba-yaqrubu-qurban-qurbanan yang bermakna kedekatan. Huruf Qaf bermakna qana’atan. Berasal dari qani’a-yaqna’u-qana’an-qana’atan yang secara bahasa bermakna rela atau suka menerima yang dibagikan kepadanya.
khaf: menutup semua/menguasai
ha: hak
ya: yang telah ditetapkan sebelumnya
‘ain : ucapan
shod: yang benar dan nyata.
menutup semua/menguasai hak yang telah ditetapkan sebelumnya dan ucapan yang benar dan nyata.
khaf ha ya ‘ain shod dibaca 333 x sangat bagus untuk mengisi semua ilmu dialam semesta.
baca bismillah khaf ha ya ‘ain shod 13 x tahan nafas, untuk mengobati, memproteksi apapun, mengisi ilmu ke benda /orang, dll.

Bismillahirrahmanirrahiim

Kaf-Ha'-Yaa-'Ain-Sod

Kaf : Kamaa in anzalna huminassamaa i fakhtalatobihi nabaatul ar. Paasbaha hasiman tazru huriyyah. Ya haf koliza i.

Ha' : Huallah hullazi la ilaha illa huwal 'azi mulghaib. Wassahaadati warrahmanirrahim. Ya kapaslia i.

Yaa : Yaumal 'azi mipati izil kulub. Ladalhanaazi rokalzimi namalizzolimin. Namil hamimin wala shafie yuuto-'u naya darza i.

'Ain : 'Alimat nafsomma ahdorot kala uqsimubil khomsijawa rilqunnas wallaili iza asaa'asa wassubhi iza tanappas. Ya waghrila iz.

Sod : Sood, Walquranizizikri balillazi nakafaru piizzati wasiqoh yada' sa' ya i tawakkaltu ya qoddam haazihil aatisharif ta'iinu alayya kodoo hawaa iji. Ajali Ajali AlWahab AlWahab assi'al bihaqqitaurat walinjil walzabur walfurqan warhurni warammiyyi nasromminallah wafathom koribon wabashiril mukminin.

Ha-Miim-'Ain-Sin-Qof

Huruf2 Nuranniyyah ialah huruf2 yg terdapat pada awal surah di dalam Al-Qur’an dan mengandungi berbagai khasiat/rahsia yg tdk terhingga banyaknya.

Kata Imam Ad-Dairaby ” kebanyakan ulama’ ahli hikmah berpendapat bahawa huruf-huruf Nuraniyyah ini mengandungi berbagai khasiat. Antara lain :
a) S. Abdurrahman bin ‘Auf ra bila ingin agar harta bendanya tdk hilang tentu beliau tuliskan huruf-huruf Nuraniyyah di atasnya.

b) Sebahagian salaf shalih jika tengah mengendarai kapal laut senatiasa membaca huruf2 Nuraniyyah erlebih dahlu, katanya ” Jika huruf2 ini dibaca baik di daratan maupun di lautan, nescaya pembacanya selalu dijaga Allah S.W.T. dari kerosakan.

c) Imam Al-Ghazali pula dalam kitabnya ” Khaawaashul-Qur’an ” menyebut bahawa ” huruf-huruf Nuraniyyah” ini sering dipergunakan oleh para ‘arifiin utk berbagai kesulitan di laut iaitu utk menenangkan gelombang dan badai.

Didalam bab Mengenal Diri huraian pada Kaf-Ha-Ya-'Ain-Sod tersangat jelas bagi yang mengetahui nya. Ianya bukan hanya sekadar bacaan. Tauhid Afal adalah pembuka kepada pegangan makrifat.
Kaf : Terbukanya tabir Tabir yang mana?
Ha' : Jiwa keIllahian yang keluar dari tiupan roh Nya. ???????
Yaa : Hati Rasulullah
'Ain : Hakikat wujud Wujud apa?
Sod : Kekentalan Ilmu para Arif Billah. Siapa Arif Billah?

Bacaan ” Kaaf Haa’ Yaa ‘Ain Shood ” seraya satu persatu jejari tangan kanan anda digenggam. Lihat ringakasan di bawah :

Kaaf – jari kelingking
Haa’ – jari manis
Yaa – jari tengah
‘Ain – jari telunjuk
Shood – ibu jari
Ha-jari kelingking
Mim-jari manis
Ain-jari tengah
Sin-jari telunjuk
Qaf-ibu jari
Ini digunakan bagi menutup/kunci atau meleburkan sedangkan dalam al hikmah teknik jari diterbalikkan bg membuka dan menyerang.

P/s:kebanyakan khasiat berkaitan hati dan meleburkan..

Monday, March 28, 2016

Video Latihan Al Hikmah

Video latihan al hikmah di penang.tenaga al hikmah yg diisikan pd tiang lampu dan diuji oleh beberapa ikhwan al hikmah.

Wednesday, March 16, 2016

Ujian Pengisian




Video ujian pengisian ilmu penimbul dan juga pengasih.menunjukkan jarum yg tidak diisikan tenggelam ke dalam air kerna sifatnya besi.dan setelah diisikan dgn penimbul maka jarum bergerak kearah kumpulan jarum yg telah diisikan penimbul dan pengasihan.
Disini dapat dirumuskan bahwa ilmu penimbul yg menggunakan ayat dr surah ₩@&#_#(@€@^ dpt digabungkan dgn energi pengasihan bg dijadikan ilmu pelet.
Ilmu penimbul ini jika diamalkan mampu bg menahan pukulan zahir dan batin.juga dari sihir.serta dapat menjadikan seseorg berjalan diatas air dan juga terbang..rasa agak pelik?semestinya kerna anda yg membaca lebih pelik jika tidak mempercayai hikmahnya setiap sesuatu dijadikan Allah itu punya kegunaan pd yg dikehendakinya..
P/s:kajilah sesuatu ilmu sebelum menyatakan kebenaran dan kesalahan.jgn gila isim sudahhhh..

Thursday, March 3, 2016

Part 3




Perjalanan menuju ke jepara penulis melalui penerbangan dari aiport harleem di jakarta menuju ke semarang memandangkan keretapi mengambil masa sekitar 18jam .maka penulis membuat keputusan menaiki penerbangan sekitar 2jam perjalanan.cuaca dan keadaan kapal terbang yg tak berapa baik membuatkan perjalanan menjadi mencabar.tiba di semarang penulis siap ditunggu pemandu arah yg telah awal lg kami cari bg membawa berjumpa abah ansori hasil dari bantuan guru penulis kisawung rahsa yg menghubungi anak murid tua abah ansori..masruri.
perjalanan dari semarang ke jepara mengambil masa kira2 5jam yg melalui jalan gunung dan memenatkan.sampai dirumah abah ansori(panggilan penulis kepada beliau)kami di ijazahkan ilmu tingkat 1,2,3 secara sekaligus.memandangkan asmak malaikat mempunyai 4 tingkat sahaja dan pengambilan kunci sebagai guru memerlukan kami meunggu selama 3 hari disana.termasuk diberikan ilmu asmak pemungkas bg pelengkap asmak malaikat.mengenai abah ansori atau nama sebenarnya Jastro Tumbas lahir pd 1931 yg sekarang berusia 85 tahun adalah penemu sekaligus sebagai pakar dalam ilmu asmak malaikat.
asmak malaikat yg diperolehi beliau adalah dr sunan muria kita ketahui sememangnya banyak dijual dan diijazahkan di internet sedangkan dari kata2 abah ansori sendiri beliau menafikan memberikan sebarang kebenaran atau ijazah kpd mereka sebagai guru asmak malaikat.mengikut kata beliau hanya 2 org dari kalangan org indonesia yg beliau memberi keizinan menjadi guru dan menurunkan ilmu termasuk penulis org 3 yg pertama dari malaysia diberikan kebenaran mengajarkan asmak malaikat.
berbicara dgn beliau tentang pengalaman 8 tahun mendapatkan asmak malaikat dan ujian yg beliau hadapi membuatkan penulis berfikir bertapa susahnya mendapatkan ilmu dizaman dahulu berbanding org sekarang yg menjaja ilmu asmak malaikat di internet.
sempat juga penulis mendapatkan hadiah dr beliau berupa 3 biji cincin yg telah diisikan kekebalan dan sabuk pakaian beliau sendiri yg diberikan dan dibenarkan utk melihat isi dalam sabuk tersebut.sekaligus beliau memberikan nasihat dan pandangan mengenai perbezaan asmak malaikat beliau dgn yg beredar di internet skrg.abah ansori yg ternyata karekternya yg serius sebenarnya seorg yg peramah dan suka berkongsi tentang perjalanan hidup beliau yg penuh tersirat pelbagai ilmu jika dimengerti.
penulis terpaksa menunggu 3 hari disana maka masa penulis diisikan dgn perjalanan ke 3 makam para wali songgo.SUNAN MURIA,SUNAN KUDUS dan SUNAN KALIJAGA..juga beberapa makam lain.BERSAMBUNG. .perjalanan mempelajari ilmu gendam
bersama abah ansori setelah pengijazahan sebagai guru asmak malaikat
masruri bersama abah ansori



setelah siap diuji kekebalan dengan menggunakan parang 

kemakam sunan muria bersama anak penulis

perjalanan menuju makam sunan muria yg harus menaiki motor kerna kereta tidak dapat memasuki

makam sunan kudus

makam pangeran arya panangsang dan pangeran jipang panolan yg sakti satu ketika dahulu ketika zaman raden fatah(makam raden fatah didalam)

makam SUNAN KALIJAGA(alhamdulillah dapat penulis masuk kedalam dan menyentuhnya atas sebab. . .)


sejenis bunga di makam sunan muria yg dikatakan mampu menyuburkan wanita yg tidak mampu hamil

bekas air peninggalan sunan kalijaga

makam di masjid agung demak.makam sheik maulana maghribi

masjid agung demak

tiang saka dibuat oleh 4 para wali dan salah satu tiang yg terbuat hanya dari serpihan serbuk kayu oleh sunan kalijaga

makam pengeran gadong(mbah sostro kesumo)pakcik kepada sunan muria sekaligus yg mengenalkan abah ansori kpd sunan muria bg mempelajari asmak malaikat

makam pangeran cendana salah satu keturunan sunan muria



buah delima hitam yg hanya terdapat di gunung muria



makam sunan muria

bekas air peninggalan sunan muria

menara jam binaan sunan kudus

makam empu supo pembuat keris lagenda

pohon buah mengkudu yg manis hanya terdapat di gunung muria karomahnya sunan muria



bekas air peninggalan sunan kudus

makam sunan kudus
pemandangan dari atas gunung muria

makam pangeran cendana keturunan sunan muria

makam pangeran ponjowati panglima angkatan perang raden fatah yg ternyata mempunyai aura yg mengetarkan penulis.


sekitar makam sunan kudus

P/S:nak ke jepara mudah nak pulang belum tentu kerna pengangkutan yg susah 

Part 2



Perjalanan penulis bersambung ke cisoka banten..markas besar al hikmah dan pedopokan al hikmah menziarahi makam guru besar al hikmah dan para perawat al hikmah yg mewarisi.
tempat pertama penulis kunjungi adalah rumah perawat dan waris al hikmah di pedopokan iaitu rumah agus wahyudin anak bongsu kpd pengasas al hikmah almarhum abah syaki.bermalam disana sambil mempelajari rahsia2 dalam keilmuan al hikmah.
dan menjadi rezeki penulis pabila diangkat menjadi perawat al hikmah tingkat 2 dan tingkat terakhir sekali dalam al hikmah iaitu penggunaan kekuatan tangan(abdul jabbar).sebenarnya telah penulis belajar ilmu al hikmah sudah mencapai 6 tahun sebelum diangkat ke perawat tingkat 2 yg sememangnya akan diteliti dan dirasakan telah sampai waktu matang bg diangkat oleh guru pembimbing.



keesokan harinya penulis ke markas besar al hikmah setelah melawat makam almarhum abah syaki bertemu guru penulis haji aa'. .sebelum penulis meneruskan perjalanan sempat mendapatkan beberapa cenderamata al hikmah bg kegunaan ikhwan2 penulis di malaysia seperti sabuk,baju,talipinggang,cincin dll.semuanya telah siap diisikan al hikmah oleh guru.perjalanan penulis diteruskan ke misi yg telah lama terpendam bertahun lamanya yg penulis dpt melalui mimpi utk bertemu seorg guru ilmu kebal tersohor di indonesia..perjalanan diteruskan ke JEPARAAA. . .

Thursday, February 18, 2016

Perjalanan Mencari Ilmu part1

Perjalanan ke indonesia dan kota wali bermulanya di rumah guru penulis.master of pengasih kisawung rahsa bg pembelajaran pemasangan susuk emas.
Mengetahui teknik pemasangan,pembuangan dan juga pengisian susuk serta pro dan kontranya masalah pemasangan susuk.
Alhamdulillah dpt menimba ilmu dr beliau tentang susuk bagi menambah pengetahuam dlm pelbagai ilmu mistik.
Bersama teman2 lain dari indonesia yg mengajarkan reiki serta kundalini.ternyata menambah pengetahuan penulis serta oebersamaan mereka seperti sebuah keluarga yg berkongsi tentang pelbagai ilmu.tidak pernah kedekut utk berkongsi dan mengajarkan ilmu2 mistik yang pernah mereka pelajari kpd penulis.
Juga memberikan beberapa hadiah sebagai tanda persahabatan.sebenarnya baru permulaan episod pengembaraan ini di sini sehingga membawa penulis ke kota wali menziarahi makam para wali songgo dan mendapatkan ilmu asmak malaikat..
Bersambung...

Wednesday, January 6, 2016

Tasbih PCB

Semangat cuti dan offernya pakej hotel kat trivago..penulis pun pergi ke pulau jerejak walau bertahun ddk sini.ini pertama kali singgah disini.
Padahal setiap hari melihat pulau ni..pertama kali menjejakkan kaki ke pulau ni setelah naik bot laju maka penulis memberikan salam pd penguasa pulau sebagai tanda hormat sesama makhluk Allah dan juga kerna dpt melihat alam sana maka haruslah menghormati atau mendapat masalah setelah masuk ke tempat org..
Semua berjalan seperti biasa..cek in.rehat.makan dan mandi kolam.cuma tergerak dihati utk ke tasik tp sayangnya jambatan gantung dlm renovasi kata penjaga resort.
Maka penulis mengambil keputusan utk ddk di atas bukit berhampiran sambil membaca doa penarik pusaka..sambil berdoa jika ada sesuatu sebagai hadiah..kemudian melihat sepohon pokok berbunga putih membuatkan penulis terpanggil kesana walaupun waktu itu isteri penulis sudah dpt melihat kelibat wanita melambai memanggilnya.maka dia berkata pd penulis hendak pulang ke bilik.hanya penulis seorg berjalan ke pokok tersebut sambil melihat.tiada apa maka pulang kembali ke bilik.cuma merasakan sesuatu mlm itu kerna ada kelibat melintas.ingatkan biasa sbb mmg dlm hutan dan terpencil.
Esok sblm pulang penulis mandi kolam bersama anak.brg dibawa diletakkan di tepi kolam.ketika penulis nak bersiap pulang maka terjumpa tasbih ni disebelah beg pakaian tepi kolam.agak pelik sbb sblm ni mmg tiada dan tak mungkin ada org letak atau tertinggal tasbih di tepi kolam renang..disebabkan tasbih ni nyata maka penulis ambil walau dihalang oleh isteri penulis kerna merasakan ada sesuatu..
Bw pulang kerumah dan terlupa akan tasbih dlm beg.malamnya melihat kelibat berlari dan wujud nyata seorg perempuan.ketika ditanya hanya diam.terfikir sejenak penulis dr mana dtgnya.adakah dr bomoh yg menghantar.khodam liar atau gangguan luar.tiba2 terdetik ttg tasbih.dan ketika tasbih dipegang maka baru dia bercakap bahwa dia penjaga tasbih tersebut yg namanya.. ...akibat telah lama maka tasbih tersebut harus dipulihkan bg tujuan perubatan dan pengasihan.
Skrg dlm proses pemulihan.direndam didlm air yasin selama 44hari dgn bungaan..
Ikutkan mmg byk brg mistik yg diperolehi.blh dikatakan setiap tempat dilawati pasti ada satu bt kenangan.begitulah indahnya kenangan dan pengalaman bg penulis berbanding dibeli dr org.
Mmg kebanyakkan brg hikmah dan mistik yg mempunyai khodam wanita pasti pemulihan dn penjagaan menggunakan bunga atau wangian.tambahan yg melibatkan aura pengasihan.wallahualam.bersambung..

Monday, October 5, 2015

Tarik Pusaka

Tarik pusaka?bunyi yg agak digemari oleh ramai peminat barangan mistik.tetapi berapa ramai telah membuktikan mampu dan pernah melakukannya dgn benar?tahukah siapa rijallalul ghaib penjaga harta pusaka didunia?nabi penjaga setiap unsur?ghaib kawasan dan daerah?ghaib penjaga arah mata angin?dan lain2 yg perlu anda dalami semenjadi seorg penarik pusaka..

Terdapat 3jenis pusaka dialam ghaib..dimana pusaka tersebut adalah brg2 yg memang asli dari alam nyata dan telah dighaibkan mahupun tertanam dan tersembunyi diatas bumi mahupun langit..
Jenis pertama:
Pusaka milik kita..dimana pusaka jenis ini adalah sebenarnya dr pusaka keturunan kita terdahulu yg telah hilang atau tertanam disesuatu tempat akibat terjadinya sejarah terdahulu.maka brg yg masih berada dibumi ini mampu kita perolehi dgn cara penarikkan.atau pusaka ini sengaja dighaibkan oleh yg terdahulu sehingga smpi waktunya diberikan kpd kita sebagai pewaris..dan brg seperti ini tidak membawa mudarat kpd kita pabila menyimpan dn menjaganya..
Jenis kedua:
Pusaka bukan milik kita yg kita tarik..dimana pusaka ini milik org lain yg kita tarik dan perolehi atau pusaka yg tak berpemilik tetapi ditarik secara paksa dari penjaga ghaibnya.maka pusaka ini akan menjadi dua hal.satu hanya sebagai persinggahan dimana akan kita maharkan atau berikan pd haknya kelak.dua akan menjadi dimana kita mengadapi masalah dn kesulitan dlm hidup akibat menyimpan brg bkn hak kita dan itulah mencuri..kerna diketahui bkn hak kita tetapi ditarik kerna menyukainya dan memaksa penjaga ghaibnya.
Jenis ketiga:
Pusaka pemohonan/pemberian ini adalah daripada alam ghaib dimana sewaktu kita melakukan ritual atau menziarahi tempat keramat/mistik maka kita akan memperolehi dgn 3 cara.pertama diberikan dgn dihantar pd kita.kedua terjumpa pd tempat tertentu.ketiga mendapat mimpi utk mengambilnya di tempat tertentu.pusaka jenis ini pula terbahagi kpd dua.pertama akan menjadi hak org lain dan kita sebagai perantaraan utk menyimpan dan kedua hak kita yg akan berguna bg kehidupan yg akan kita lalui tanpa disedari.tetapi diingatkan tidaklah perlu percaya pd brg.hanya perantaraan diantara kita dan Allah SWT.sebagai satu dr kurniaanNya bg membantu kita dgn jalan mistik.pemberian ini selalunya dgn sukarela dimana kita melakukan ritual dan diberikan oleh makhluk2 ghaib hamba Allah disekitar tempat/daerah/negeri/negara kita duduki.mereka memberikan dgn tanpa paksaan dan tidak mendatangkan mudarat pd kita samada kerna menyukai kita,menunaikan janji terdahulu dgn keturunn kita,pusaka tidak bertuan,inginkan sesuatu dari kita..

Gambar diatas adalah beberapa jenis pusaka yg berjaya pihak penulis dan sahabat penulis yg telah kami turunkan ilmu penarikkan pusaka secara ringkas dan mudah dlm semua ilmu penarikan yg pernah kami pelajari.tanpa ritual memuja dan sebagainya serta paksaan.cukup dgn melakukan zikirullah maka dgn rela akan mendapat pusaka yg sesuai dan ada kegunaan bg diri atau org lain diberikan oleh makhluk ghaib.sehinggakan pabila sampai satu tahap dimana akan diberikan kunci penarikkan pusaka agar lebih mudah dgn satu sebutan ayat maka pusaka akan berada pd anda.
Kekuatan zikirullah penarikan pusaka itu juga diketahui bahwa dpt membuka mata batin,meraga sukma,menembusi alam ghaib sebagai kunci pintu hijab dan lain2 yg masih misteri..
Kami akan turunkan kpd anda jika berminat dgn syarat yg mudah dan harus dijalani dgn istiqomah..dinasihatkan sebelum mempelajarinya maka diamalkan dan dihafal bacaan doa sulaiman bg memantapkan pertahanan diri dlm menghadapi ghaib.doa blh didapati di post blog ini yg lepas..

Sunday, October 4, 2015

Benih Kunyit Hitam

Benih kunyit hitam yg masih muda berwarna keungguan dan akan menjadi hitam setelah matang..
Kunyit hitam agak susah hidup dan memerlukan penjagaan rapi walaupun penanamannya seperti kunyit biasa tetapi memerlukan campuran tanah dan pasir serta kelembapan tanah tetapi tidak terlalu basah dan berair
Perosak seperti siput dan belalang juga selalu menyerang memakan pucuk kunyit hitam dan memerlukan ubat anti perosak kerna pucuk kunyit hitam tumbuh dalam jangka masa 3bulan..

Wednesday, September 30, 2015

ROH 9

PENGERTIAN 9 ROH DALAM DIRI 

Menurut ilmu batin pada diri manusia terdapat sembilan jenis Roh. Masing-masing roh mempunyai fungsi sendiri-sendiri. Ke sembilan macam roh yang ada pada manusia itu adalah sebagai berikut :

1. Roh Idhofi (Roh Idhofi) : adalah roh yang sangat utama bagi manusia. Roh Idofi juga disebut ”JAUHAR AWAL SUCI”, karena roh inilah maka manusia dapat hidup. Bila roh tersebut keluar dari raga, maka manusia yang bersangkutan akan mati. 

Roh ini sering disebut ”NYAWA”. Roh Idhofi merupakan sumber dari roh-roh lainnya pun akan turut serta. Tetapi sebaliknya kalau salah satu roh yang keluar dari raga, maka roh Idhofi tetap akan tinggal didalam jasad. Dan manusia itu tetap hidup. 

Bagi mereka yang sudah sampai pada irodat allah atau kebatinan tinggi, tentu akan bisa menjumpai roh ini dengan penglihatannya. Dan wujudnya mirip diri sendiri, baik rupa maupun suara serta segala sesuatunya. Bagai berdiri di depan cermin. 

Meskipun roh-roh yang lain juga demikian, tetapi kita dapat membedakannya dengan roh yang satu ini. Alamnya roh idhofi berupa nur terang benderang dan rasanya sejuk tenteram (bukan dingin). Tentu saja kita dapat menjumpainya bila sudah mencapai tingkat “INSAN KAMIL”.

2. Roh Robbani : Roh yang dikuasai dan diperintah oleh roh idofi. Alamnya roh ini ada dalam cahaya kuning diam tak bergerak. Bila kita berhasil menjumpainya maka kita tak mempunyai kehendak apa-apa. Hatipun terasa tenteram. Tubuh tak merasakan apa-apa.

3. Roh Rohani : Roh inipun juga dikuasai oleh roh idofi. Karena adanya roh Rohani ini, maka manusia memiliki kehendak dua rupa. Kadang-kadang suka sesuatu, tetapi di lain waktu ia tak menyukainya. Roh ini mempengaruhi perbuatan baik dan perbuatan buruk. Roh inilah yang menepati pada 4 jenis nafsu, yaitu :

• Nafsu Luwamah (aluamah)
• Nafsu Amarah
• Nafsu Supiyah
• Nafsu Mulamah (Mutmainah).

Kalau manusia ditinggalkan oleh roh rohani ini, maka manusia itu tidak mempunyai nafsu lagi, sebab semua nafsu manusia itu roh rohani yang mengendalikannya. Maka, kalau manusia sudah bisa mengendalikan roh rohani ini dengan baik, ia akan hidup dalam kemuliaan. Roh rohani ini sifatnya selalu mengikuti penglihatan yang melihat. 

Dimana pandangan kita tempatkan, disitu roh rohani berada. Sebelum kita dapat menjumpainya, terlebih dulu kita akan melihat bermacam-macam cahaya bagai kunang-kunang. Setelah cahaya-cahaya ini menghilang, barulah muncul roh rohani itu.

4. Roh Nurani : Roh ini dibawah pengaruh roh-roh Idofi. Roh Nurani ini mempunyai pembawa sifat terang. Karena adanya roh ini menjadikan manusia yang bersangkutan jadi terang hatinya. Kalau Roh Nurani meninggalkan tubuh maka orang tersebut hatinya menjadi gelap dan gelap pikirannya.

Roh Nurani ini hanya menguasai nafsu Mutmainah saja. Maka bila manusia ditunggui Roh Nurani maka nafsu Mutmainahnya akan menonjol, mengalahkan nafsu-nafsu lainnya.

Hati orang itu jadi tenteram, perilakunya pun baik dan terpuji. Air mukanya bercahaya, tidak banyak bicara, tidak ragu-ragu dalam menghadapi segala sesuatu, tidak protes bila ditimpa kesusahan. Suka, sedih, bahagia dan menderita dipandang sama.

5. Roh Kudus (Roh Suci) : Roh yang di bawah kekuasaan Roh Idhofi juga. Roh ini mempengaruhi orang yang bersangkutan mau memberi pertolongan kepada sesama manusia, mempengaruhi berbuat kebajikan dan mempengaruhi berbuat ibadah sesuai dengan kepercayaan yang dianutnya.

6. Roh Rohmani : Roh dibawah kekuasaan roh idhofi pula. Roh ini juga disebut Roh Pemurah. Karena diambil dari kata ”Rahman” yang artinya pemurah. Roh ini mempengaruhi manusia bersifat sosial, suka memberi.

7. Roh Jasmani : Roh yang juga di bawah kekuasaan Roh Idofi. Roh ini menguasai seluruh darah dan urat syaraf manusia. 

Karena adanya roh jasmani ini maka manusia dapat merasakan adanya rasa sakit, lesu, lelah, segar dan lain-lainnya. Bila Roh ini keluar dari tubuh, maka ditusuk jarumpun tubuh tidak terasa sakit. Kalau kita berhasil menjumpainya, maka ujudnya akan sama dengan kita, hanya berwarna merah.

Roh jasmani ini menguasai nafsu amarah dan nafsu hewani. Nafsu hewani ini memiliki sifat dan kegemaran seperti binatang, misalnya: malas, suka setubuh, serakah, mau menang sendiri dan lain sebagainya.

8. Roh Nabati : ialah roh yang mengendalikan perkembangan dan pertumbuhan badan. Roh ini juga di bawah kekuasaan Roh Idhofi.

9. Roh Rewani : ialah roh yang menjaga raga kita. Bila Roh Rewani keluar dari tubuh maka orang yang bersangkutan akan tidur. 

Bila masuk ke tubuh orang akan terjaga. Bila orang tidur bermimpi dengan arwah seseorang, maka roh rewani dari orang bermimpi itulah yang menjumpainya. 

Jadi mimpi itu hasil kerja roh rewani yang mengendalikan otak manusia. Roh Rewani ini juga di bawah kekuasaan Roh Idofi. 

Jadi kepergian Roh Rewani dan kehadirannya kembali diatur oleh Roh Idhofi. Demikian juga roh-roh lainnya dalam tubuh, sangat dekat hubungannya dengan Roh Idofi

Cosmologi sufi membagi Cosmo (alam semesta) menjadi 2 = Macrocosmos (alam diluar manusia) dan Microcosmos (alam didalam manusia)

 macrocosmos terdiri dari 5 =

api, air, bumi (tanah), angin, dan nafs (jiwa manusia)

 microcosmos (yg ada di dalam dada) ada 5 = 

Qalb (kalbu), Ruh (Roh), Sirr, Khafi, dan Akhfa

 nafs(jiwa) dikategorikan jadi 3 = 

nafs amarah, nafs lawwamah, dan nafs mutmainah

 menurut Sufisme :

 menjinakkan Qalb : bisa mengetahui alam jin

 menjinakkan Ruh : bisa mengetahui alam ruh (malaikat)

 menjinakkan Sirr : bisa mengetahui alam rahasia (semesta)

 menjinakkan Khofi : bisa mengetahui alam unifikasi (penyatuan dengan Alloh)
 menjinakkan Akhfa : bisa mengetahui alam Arsy Alloh

 untuk menjinakkan Qalb, kite harus memiliki sifat2 :

 1. zuhd (terlepas dari kejahatan)

 2. taqwa (menghindari kejahatan)

 3. wara' (menghindari kesia-siaan)

 4. tawakal (puas dengan pemberian Alloh)

 5. sabr (sabar/teguh)

 6. Syukr (berterimakasih)

 7. Raja' (mencari kebahagiaanNya)

 8. Khouf (takut sama murkaNya)

 9. Rija' (mengharap kasihNya)

 10. Yaqin (iman/keyakinan sempurna)

 11. Ikhlas (tdk mengharap dari imbalan)

 12. Sidq (membawa kebenaran)

 13. Muroqobah (fokus total kdp Nya)

 14. Khulq (tunduk)

 15, Dzikr (mengingatNya)

 16. Khuluut (mengisolasi diri dari selainNya)

Martabat 7, Suluk Sujinah dan Serat Wirid Hidayat Jati

Dalam mencari ridhoNya, para sufi menggunakan jalan yang bermacam-macam. Baik secara sendiri-sendiri maupun bersama-sama, dengan melalui kearifan, kecintaan dan tapa brata.

Sejarah mencatat, pada akhir abad ke-8, muncul aliran Wahdatul Wujud, suatu faham tentang segala wujud yang pada dasarnya bersumber satu pada Alloh Ta’ala.

Alloh yang menjadikan sesuatu dan Dialah a’in dari segala sesuatu. Wujud alam adalah a’in wujud Alloh, Alloh adalah hakikat alam. 

Pada hakikatnya, tidak ada perbedaan antara wujud qadim dengan wujud baru yang disebut dengan makhluk. Dengan kata lain, perbedaan yang kita lihat hanya pada rupa atau ragam dari hakikat yang Esa. Sebab alam beserta manusia merupakan aspek lahir dari suatu hakikat batin yang tunggal. 

Tuhan Seru Sekalian Alam.

Faham wahdatul wujud mencapai puncaknya pada akhir abad ke-12. Muhyidin Ibn Arobi, seorang sufi kelahiran Murcia, kota kecil di Spanyol pada 17 Ramadhan 560 H atau 28 Juli 1165 M adalah salah seorang tokoh utamanya pada zamannya. 

Dalam bukunya yang berjudul Fusus al-Hikam yang ditulis pada 627 H atau 1229 M tersurat dengan jelas uraian tentang faham Pantheisme (seluruh kosmos adalah Tuhan), terjadinya alam semesta, dan ke-insan-kamil-an. 

Di mana faham ini muncul dan berkembang berdasarkan perenungan fakir filsafat dan zauq (perasaan) tasauf.

Faham ini kemudian berkembang ke luar jazirah Arab, terutama berkembang ke Tanah India yang dipelopori oleh Muhammad Ibn Fadillah, salah seorang tokoh sufi kelahitan Gujarat (…-1629M). 

Di dalam karangannya, kitab Tuhfah, beliau mengajukan konsep Martabat Tujuh sebagai sarana penelaahan tentang hubungan manusia dengan Tuhannya. 

Menurut Muhammad Ibn Fadillah, Allah yang bersifat gaib bisa dikenal sesudah bertajjali melalui tujuh martabat atau sebanyak tujuh tingkatan, sehingga tercipta alam semesta dengan segala isinya. 

Pengertian tajjali berarti kebenaran yang diperlihatkan Alloh melalui penyinaran atau penurunan — di mana konsep ini lahir dari suatu ajaran dalam filsafat yang disebut monotoisme (TAUHID). 

Yaitu suatu faham yang memandang bahwa alam semesta beserta manusia adalah aspek lahir dari satu hakikat tunggal. Alloh Ta’ala.

 Dalam Mistik Islam Kejawen di jawa di wedar oleh Raden Ngabehi Ranggawarsita, Suatu Studi Terhadap Serat Wirid Hidayat Jati menyatakan; 

“Konsep ajaran martabat tujuh mengenai penciptaan alam manusia melalui tajjalinya Tuhan sebanyak tujuh tingkatan jelas tidak bersumber dari Al Qur’an. 

Sebab dalam Islam tak dikenal konsep bertajjali. Islam mengajarkan tentang proses Tuhan dalam penciptaan makhluknya dengan Al-ijad Minal Adam, berasal dari tidak ada menjadi ada.”

Selanjutnya, konsep martabat tujuh di Jawa dimulai sesudah keruntuhan Majapahit dan digantikan dengan kerajaan Demak Bintara yang menguasai Pulau Jawa. 

Sedangkan awal perkembangannya, ajaran martabat tujuh di Jawa berasal dari konsep martabat tujuh yang berkembang di Tanah Aceh — terutama yang dikembangkan oleh Hamzah Fansuri, Syamsudin Pasai (…-1630) dan Abdul Rauf (1617-1690).

Lebih lanjut ditambahkan; “Ajaran Syamsudin Pasai dan Abdul Rauf kelihatan besar pengaruhnya dalam perkembangan kepustakaan Islam Kejawen. 

Pengaruh Abdul Rauf berkembang melalui penyebaran ajaran tarekat Syatariyah yang disebarkan oleh Abdul Muhyi (murid Abdul Rauf) di tanah Priangan.

Ajaran Thoriqoh Syatoriyah segera menyebar ke Cirebon dan Tegal. Dari Tegal muncul gubahan Serat Tuhfah dalam bahasa Jawa dengan sekar macapat yang ditulis sekitar tahun 1680.”

Sedangkan Buya Hamka mengemukakan bahwa faham Wahddatul Al-Wujud yang melahirkan ajaran Martabat Tujuh muncul karena tak dibedakan atau dipisahkan antara asyiq dengan masyuqnya. 

Dan apabila ke-Ilahi-an telah menjelma di badan dirinya, maka tidaklah kehendak dirinya yang berlaku, melainkan kehendak Alloh.

 Dalam ajaran martabat tujuh, Tuhan menampakkan DiriNya setelah bertajjali dalam tujuh di mana ketujuh tingkatan tersebut dibagi dalam dua wujud. 

Yakni tiga aspek batin dan empat aspek lahir. “Tiga aspek batin terdiri dari :

Martabat Ahadiyah (kesatuan mutlak), 

Martabat Wahdah (kesatuan yang mengandung kejamakan secara ijmal keseluruhan), dan 

Martabat Wahidiyah (kesatuan dalam kejamakan secara terperinci dan batas-batas setiap sesuatu). 

Sedangkan aspek lahir terdiri :

Alam Arwah (alam nyawa dalam wujud jamak), 

Alam Mitsal (kesatuan dalam kejamakan secara ijmal),

Alam Ajsam (alam segala tubuh, kesatuan dalam kejamakan secara terperinci dan batas-batasnya) 

dan Insan Kamil (bentuk kesempurnaan manusia).

Menanggapi hal ini, Buya Hamka mengutip dari karya Ibnu Arabi yang berjudul Al-Futuhat al-Makkiyah fi Marifa Asrar al-Malakiya (589 H atau 1201 M), bahwa tajjalinya Alloh Ta’ala yang pertama adalah dalam alam Uluhiyah.

kemudian dari alam Uluhiyah mengalir alam Jabarut, Malakut, Mitsal, Ajsam, Arwah dan Insan Kamil 

 di mana yang dimaksud dengan alam Uluhiyah adalah alam yang terjadi dengan perintah Allah tanpa perantara.

Martabat Pertama, Ahadiyah

Martabat pertama adalah Martabat Ahadiyah yang diungkapkan sebagai 

Martabat Lata’ayyun, atau al-Ama (tingkatan yang tidak diketahui). 

Disebut juga Al-Tanazzulat li ‘l-Dhat (dari alam kegelapan menuju alam terang), 

al-Bath (alam murni), al-Dhat (alam zat),

al-Lahut (alam ketuhanan), al-Sirf (alam keutamaan), al-Dhat al-Mutlaq (zat kemutlakan), 

al-Bayad al-Mutlaq (kesucian yang mutlak), 

Kunh al-Dhat (asal terbuntuknya dzat), 

Makiyyah al-Makiyyah (inti dari segala dzat), 

Majhul al N’at (dzat yang tak dapat disifati), 

Ghayb al Ghuyub (gaib dari segala yang gaib),

Wujud al-Ma'had (wujud yang mutlak).

Dan berikut adalah nukilan dari terjemahan tingkat pertama yang disebut 

Martabat Ahadiyah dalam Suluk Sujinah dan Serat Wirid Hidayat Jati.

Suluk Sujinah

Ada pengetahuan perihal tingkatan dalam kehidupan manusia, yang diceritakan dengan Ajalulloh dan dikenal dengan sebutan martabat tujuh, diawali dengan kegaiban. dzat yang membawa pengetahuan tentang Diri-Nya, dan tanpa membeberkan tentang kenyataan (fisik), Keadaannya kosong namun dasarnya ada.

Tapi dalam martabat ini belum berkehendak. 

Martabat Akhadiyah disebut juga dengan Sarikul A'dzom. Awal dari segala awal. 

Dalam alam akhadiyah dimulai dengan aksara La dan bersemayam ila. Itulah kekosongan pertama dari empat bentuk kekosongan. 

Kedua bernama Maslub. 

Ketiga adalah Tahlil, dan keempat Tasbih. Maslub bermakna belum adanya bentuk atau wujud roh atau jiwa. Tak berbentuk badan atau wujud lainnya.Tahlil berarti tak bermula dan tak berakhir. Sedangkan Tasbeh bermakna Tuhan Maha Suci dan Tunggal. Tuhan tak mendua atau bertiga. 

Tak ada Pangeran lain kecuali Alloh yang disembah dan dipuja, yang asih pada makhluknya.

Serat Wiirid Hidayat Jati

Sajarotul Yakin tumbuh dalam alam adam makdum yang sunyi senyap azali abadi, artinya pohon kehidupan yang berada dalam ruang hampa yang sunyi senyap selamanya, belum ada sesuatu pun, adalah hakikat dzat Mutlak yang qodim. dzat yang pasti terdahulu, yaitu dzat atmo (ruh ilahi), yang menjadi wahana alam Akhadiyah.

Tingkat pertama disebut dengan alam Akhadiyah, yaitu alam tentang tingkat keesaan-Nya. Keesaan-Nya agung, dan bukan obyek dari pengetahuan khusus mana pun dan karena itu tidak dapat dicapai oleh makhluk apa pun. Hanya Alloh yang mengetahui diri-Nya dan keesaan-Nya.

Dalam keesaan-Nya tak ada sesuatu pun yang menguasai dan mengetahui kecuali diri-Nya. Firmannya adalah diri-Nya sendiri, begitu pun malaikat-Nya dan nabi-Nya. Alloh dalam tingkatan ini berada pada kondisi al-Kamal, yaitu, dalam kesempurnaan-Nya.

Hakikat-Nya, keesaan-Nya adalah tempat berkumpulnya seluruh keragaman dan tenggelam atau lenyap dalam kesatuan-Nya. Dalam alam Ahadiyah keragaman dan kejamakan tersebut tidak dapat dipertentangkan dengan gagasan metafisis tentang tahapan atau tingkatan eksistensi.

Dalam tingkatan ini, Alloh berada dalam kondisi Ghoib al-Ghuyub, yaitu, keberadaan-Nya yang gaib. 

Tuhan tak dapat diindrawi. Sebab Alloh tidak membeberkan tentang kenyataan yang fisik. Alloh dalam keadaan yang tak berujud, yang tak dapat dideteksi oleh manusia atau para wali, nabi, bahkan para malaikat terdekat-Nya. Sebab Ia masih dalam kesendirian-Nya. Alloh belum menguraikan atau menciptakan sesuatu. 

Di dalam derajat ini, semua sifat umum kumpul melebur di dalam diri-Nya. Perbedaan sifat pun ada dalam kesatuan-Nya.

Tuhan dalam alam pertama disebut juga al-Unsur Adam, Alloh adalah unsur yang pertama, dan tak ada makhluk-makhluk lainnya yang mendahului. 

Diri-Nya adalah unsur yang terdahulu yang bersifat agung. dzat-Nya adalah substansi universal dan hakikat-Nya yang tak dapat dipahami. 

Dalam sifat adam-Nya, hakikat-Nya tak dapat dipahami. Sebab awalnya adalah Ada dalam ketiadaan. Dan ketiadaan-Nya adalah hakikat yang tak terlukiskan dan tak dapat dimengerti oleh siapa pun. 

Hakikatnya di luar segala perumpamaan dan citraan yang memungkinkan.

Selanjutnya, alam Akhadiyah terbagi dalam empat tingkatan. 

Tahap pertama dikenal dengan kata La yang bersemayam di dalam kata illa. 

La dan illa adalah dua kata yang manunggal, karena setiap realitas-realitas hanya merupakan refleksi dari realitas-realitas Alloh. 

La dan illa menunjukan pada asal segala sesuatu yaitu dalam ketiadaan-Nya, diri-Nya Ada. 

Sedangkan pengertian illa juga menunjukan pada kembali sesuatu dalam kesatuan-Nya yang bersifat keabadian.

Jika memperhatikan tatanan ontologis, bila diterapkan La dan illa akan mengisyaratkan pemisahan antara ada Ilahi dan para makhluknya. 

Dengan demikian, Ada-Nya pertama menjadi tabu bagi adanya yang kedua. Pengetian La dan illa dalam masyarakat sufi memiliki tiga makna. Pertama, adalah tiada Tuhan melainkan Alloh. 

Kedua adalah tiada Ma’bud melainkan Alloh dan ketiga tiada maujud melainkan Alloh. Pengertian pertama mengacu pada keberadaan pada kekuasaan-Nya. Yaitu penegasan tiada Tuhan yang pantas menjadi penguasa selain Alloh yang Esa. 

Pengertian kedua, Alloh adalah dzat yang wajib disembah sebab Alloh bersifat disembah. Tiada penguasa yang wajib disembah selain Alloh, dzat yang Maha Suci. 

Sedangkan pengertian ketiga, Alloh adalah awal segala yang berwujud. Sebab dzat-Nya adalah wujud yang pertama dan tak berakhir.

Ketiga pengertian tersebut di atas adalah suatu kesatuan yang tak dapat dikaji secara terpisah. Sebab, segala bentuk yang maujud ini pada hakikatnya sama sekali tidak ada. Yang ada hanyalah Alloh. 

Jadi, kalau yang ada ini semuanya dikatakan ada, artinya ada dalam Alloh. Inilah konsep dasar dari Widhatul al-Wujud. 

Sementara, 

tingkatan kedua dari alam Akhadiyah adalah Nafi Uslub, yaitu, tingkat ketiadaan-Nya yang ada. Dalam ketiadaan-Nya, Alloh tak dapat digambarkan atau dilukiskan oleh siapa pun. 

Alloh dalam keadaan Al-Ama, yaitu, tingkatan yang tak dapat diketahui. Alloh dalam tingkatan ini hanya mempunyai hubungan murni dalam hakikat dan tanpa bentuk. Sedang tingkatan yang ketiga dalam alam Ahadiyah adalah Tahlil. 

Pengertian Tahlil berarti kondisi Tuhan yang bermakna La illa illaha. Tahlil pun bermakna suatu kondisi pemujaan Alloh dengan pengucapan syahadat tentang persaksian akan keberadaan-Nya.

Dalam kalimah Syahadah yang diucapkan dengan niat bulat dan mengakui bahwa Alloh berkuasa sendirian, tidak menghendaki pertolongan dari siapa pun, ia suci dan kaya. 

Kalimah Syahadah adalah kalimat yang wajib bagi pemeluk Islam, di mana intinya adalah pengakuan akan adanya Alloh yang menjadi pemimpin kehidupan, di samping itu, adanya pengakuan rasul Alloh. Yaitu Nabi Muhammad sebagai utusan-Nya.

Selanjutnya, tingkat empat adalah Akhadiyah Tasbih, yang bermakna kemahaluasan Alloh. Tingkatan ini berintikan kalimat Subhhanalloh, artinya, maha suci Alloh dan mengingatkan serta menunjukan seluruh keyakinan untuk selalu mempersucikan-Nya.

Sedang pada Serat Wirid Hidayat Jati, ajaran pertamanya dikenal dengan sebutan Sajarotul Yakin. 

Yaitu sebagai lambang pohon kehidupan yang dalam bahasa Jawa disebut dengan Kajeng Sejati dan memiki makna pengertian tentang kehidupan atau hayyu.

Hayyun berarti atma, jiwa atau ruh. Dalam Sajarotul Yakin Alloh adalah Wujud al-Sirri, kondisi wujud yang utama. Atma-Nya belum tersifati, namun ruh-Nya adalah al-Lahut (bersifat ke-ilahi-an). Ia merupakan hakikat dzat mutlak dan qadim, yaitu, asal dzat dari segala dzat yang bersifat abadi. dzat-Nya tak ada dalam penguraian.

Segala penguraian-Nya adalah bersifat negatif. Sebab Alloh bersifat Makiyyah al Makiyyah, yaitu, inti dari segala dzat yang ada di kemudian hari. Atmanya adalah esa dari yang tak teruraikan dan diuraikan.

Dzat ruh-Nya sesungguhnya adalahd zat yang bersifat esa. Ruh itulah sejatinya Tuhan Yang Mahasuci. Ruh-Nya adalah subyek absolut, di mana benda yang termasuk subyek individu hanyalah obyektivisasi-obyektivisasi ilusi. Sebab Alloh adalah Kunhu al-Dhat, asalnya dzat terbentuk.

Di dalam kitabnya Daqiqul Akbar, Imam Abdurahman menuliskan, pada awal permulaan Alloh menciptakan sebatang pohon kayu bercabang empat. Pohon kayu tersebut dikenal dengan Syajaratul Yakin. Dan Syajaratul Yakin tercipta dalam alam kesunyian yang bersifat qadim dan azali. 

Pengertian sunyi di sini bukan bermakna tak adanya sesuatu. Namun bermakna belum terciptanya alam, kecuali tajjali-Nya yang pertama dalam bentuk Syajarotul Yakin. 

Sedangkan pengertian qadim dan azali adalah wujud dari sifat-Nya yang terawal dan tak berakhir. dzat-Nya adalah terdahulu, tak ada sesuatu pun yang mendahului dan tak ada akhir karena masa.

Syajarotul yakin adalah awal sifat-Nya. Dalam pohon kehidupan sifat-Nya yang menonjol adalah tentang hidup  hidup (al-Hayat) adalah sifat wajib yang ada pada Diri-Nya. Sebab sifat al-Hayat adalah qadim dan azali. Al-Hayat dalam segala martabat-Nya menjadi pangkal bagi segala macam kenyataan yang lahir dan kekal. 

karena hidup atau hayyun atau atma adalah subyek yang absolut, maka, hakikat atma atau hidup adalah mutlak yang qadim. Dan Alloh adalah dzat pertama dan sumber dari hidup itu sendiri. Diri-Nya adalah kekal bersamaan dengan kekalnya zat kehidupan.

Keduanya adalah ada dalam kemanunggalan. dzat-Nya yang al-Hayat adalah sumber munculnya perkara-perkara sifat wajib-Nya. Yaitu, ilmu, iradat, kalam dan baqa. Artinya, karena adanya ruh atau hayyu (al-Hayat), maka, muncul ilmu (pengetahuan). Timbulnya pengetahuan (al-ilm) menciptakan atau mengalirnya kehendak (iradat), dan firman-Nya. Dan ketiga sifat-Nya adalah kekal, baqa'.

Thursday, September 10, 2015

Pengambilan Ahli Al Hikmah

Pengambilan ahli al hikmah malaysia baru bagi yg berminat bg mendapatkan ijazah keilmuan tenaga dalam al hikmah bg syariat
-jurus batin
-perubatan
-pengasih
-pelet
-kewibawaan
-pagar ghaib
-kebal
-tarik pusaka
-pulih aura
-Pendinding sihir
-dan lain2 yg mudah dgn hanya menggunakan al hikmah.bagi yg berminat blh menghubungi sy utk pengambilan di PAHANG(19/9/2015) KL(20/9/2015)