Selamat datang ke WARUNG HLPJ.
tujuan sy mengarang warung ini adalah bg berkongsi keilmuan,barangan koleksi peribadi dan juga pandangan ttg alam mistik..tp jgn tanya banyak2 lak..kang sy pun pening..hihihihi..biasa la sy nih muda gi..blajar pun tak habis..sekadar kongsi blh la..
syarat blog ini:
kpd yg mampu harap jgn jadikan blog ini sebagai tmpt cuba2 ilmu dan cuba mengambil atau menyalin apa sahaja dlm blog ini tanpa kebenaran penulis.penulis tidak bertanggungjawap diatas sebarang" KEJADIAN"
tidak dibenarkan mengeluarkan perkataan yg kesat dan berbau perkauman..
bersopan dan tidak mengganggu ketenteraman penulis dan pengunjung blog.
berkongsi ilmu bersama
mencari solusi masalah dan blh berkongsi foto atau keilmuan.
tidak bertanya soalan berulang2..penat nak jwp oo..
kalo ade yg berminta dgn barangan koleksi silakan ditanya mana tau kena pd mahar dan mmg rezekinya maka berpindahlah tuannya :)
SILA TINGGALKAN KOMEN DAN SEBARANG PERSOALAN DIBAWAH POST TQ
syarat2 akan diperketatkan mengikut waktu.

KEPADA YANG BERMINAT DGN BARANGAN DIDALAM BLOG INI BLH MENGHUBUNGI SY DI TALIAN 0134778898 ATAU MELALUI WEB MISTIKSHOP


Monday, April 14, 2014

Cincin Rasulullah

Tersebut di dalam hadis Sohih Bukhari dan Muslim yang diceritakan daripada seorang sahabat yang bernama Anas bin Malik RA katanya, adalah cincin Nabi S.A.W yang terukir Muhammad Rasulullah itu pada masa hayatnya selalu dipakainya, kemudian setelah wafatnya Nabi S.A.W dipakai pula oleh Sayyidina Abu Bakar RA, kemudian setelah wafatnya Abu Bakar RA dipakai pula oleh Sayyidina Umar RA, kemudiannya lagi setelah wafatnya Sayyidina Umar RA, dipakai oleh Sayyidina Usman RA. Dan adalah lama masa yang dipakai oleh Sayyidina Usman itu adalah selama 7 tahun, kemudian pada satu hari pergi Sayyidina Usman ke sebuah perigi yang bernama Aris dan duduk ia di tepi perigi itu. Kemudian dimain-mainkan cincin di jarinya itu,
tiba-tiba cincinnya jatuh ke dalam perigi. Maka kata Anas bin Malik RA yang menceritakan hadis ini kami turun ke dalam perigi itu untuk mencarinya, kami keringkan airnya tapi tiada kami jumpainya, maka berulang alik kami ke perigi itu selama tiga hari namun semuanya hampa.

Maka semenjak dari masa hilangnya cincin Nabi saw itu, keadaan menjadi huru hara, dan terjadi berbagai-bagai perselisihan di antara kaum Muslimin dan timbulnya berbagai-bagai pemberontakan. Juga terjadinya peperangan dan pembunuhan sehinggan Sayyidina Usman sendiri berjaya dibunuh oleh pemberontak-pemberontak tersebut. Dan keadaan ini berterusan sehingga ke zaman kita sekarang. Dan mungkin berterusan hingga hari kiamat. Maka jika perhatikan daripada peristiwa itu akan kita temui satu kesimpulan bahawa cincin Nabi S.A.W itu mempunyai rahsia seperti mana cincin Nabi Sulaiman AS, iaitu apabila hilang cincinnya itu maka hilanglah kerajaannya.

Ni antara hadis yang menerangkan tentang cincin Nabi Muhammad S.A.W.:
1. Daripada Anas bin Malik berkata: Ukiran cincin Rasulullah S.A.W.: Muhammad satu baris, dan Rasul satu baris, dan Allah satu baris.

2. Daripada Anas: Sesungguhnya ketika Nabi Muhammad S.A.W. hendak masuk ke dalam bilik air, baginda membuang cincinnya.

Memakai cincin merupakan salah satu sunnah Rasulullah s.a.w.
Baginda suka memakai cincin. Hadis daripada Anas bin Malek: “Adalah cincin Nabi s.a.w. dipakai pada tangan ini (dan dia menunjukkan kepada kelengkeng jari kiri).” ~ Riwayat Muslim

* Nabi Muhammad s.a.w. menasihati Sayidina Ali sesudah beliau bernikah dengan Siti Fatimah iaitu anakanda kesayangan Baginda, kalau memakai cincin pakailah pada jari manis atau jari kelengkeng (anak jari).

* Disamping itu Ali bin Abi Talib berkata: ”Rasulullah s.a.w. telah melarang saya memakai cincin pada jari telunjuk atau jari yang mengiringinya (jari tengah atau jari hantu). ” ~ Riwayat Muslim, Abu Daud, al-Tirmizi dan al-Nasai

* Nabi Muhammad s.a.w. melarang memakai cincin pada jari telunjuk dan jari tengah adalah kerana meniru cara berhias kaum yang dilaknat oleh Allah iaitu kaum yang derhaka di zaman Nabi Lut a.s.

p/s: banyak lg cincin lain yg berkat utk dipakai seumpama batu akik yaman dll.filosofinya pemakaian cincin Rasulullah mengambil berkah dan cintakan Rasulullah selain mengikut mistik bahawa si pemakai akan naik derajatnya dan menjadi pemimpin yg berwibawa dan dihormati manusia dan dimuliakan.waalahualam.


Posted via Blogaway

JENIS KHODAM ALAM GHAIB

JENIS KHODAM:Tuan Haji Guru Besar

POSISI:khodam dari kalangan guru agama bagi jin dan mendalami kelehihan agama dan ilmu2 mistik

KEGUNAAN&KELEBIHAN:mempunyai ilmu pengasihan,perubatan dan pelet tingkat tinggi serta ilmu agama bg mendidik khodam bawahan dan bersifat sejuk.

1. pertempuran@digunakan utk mengajarkan jurus perang dan tidak dpt digunakan/sarung ke badan bg yg mampu kerna telah tua dan tidak sesuai melainkan menjadi guru sahaja.

2. Menundukkan khodam@dpt digunakan bg menundukkan khodam lain yg lebih rendah pangkatnya atau khodam kafir utk diislamkan.

3. persilatan@dpt diminta mengajarkan jurus2 persilatan dari pelbagai aliran seni mempertahankan diri yg selalunya kepada gerakkan dan jurus tenaga dalam.

4. pendinding@digunakan terus sebagai pendinding atau diarahkan utk memasang pendinding pd badan tuannya atau menjaga keluarga dan harta benda.

5. perubatan@mempunyai ilmu perubatan secara tradisonal atau mistik yg akan diberikan kpd pemakai secara gerakkan batin atau mimpi atau bg yg mampu melihat alam ghaib maka lebih mudah.pd bebila masa utk berkomunikasi

6. pengasihan@mengisikan minyak utk pengasihan atau digunakan terus sebagai pemikat/pelet utk membuatkan org yg dipandang terpesona dgn kecantikan aura wajahnya.

7. Pelaris@digunakan bg membuat pelaris kedai,bisnes dan diri.sama ada melalui minyak atau brg.

8. pukulan@dpt mengajar jurus2 kebatinan atau memberat dan menambah pembisa pd pukulan dan mengisikan jurus pd tangan.

9. pendamping@mendampingi dan menjaga tuannya dr serangan ghaib dan nyata dan dpt diarahkan tuk menjaga harta benda,keluarga tuannya

10. menguatkan gerakan batin@dpt meningkatkan kepekaan batin kerna energy khodam akan bersatu dan kepekaan lebih halus dan mudah merasa energi brg berkhodam atau sesuatu tempat berenergi dan ilmu.scan secara deria gerak rasa.

11. senjata ghaib@blh digunakan bg mendapatkan senjata ghaib utk tujuan perang ghaib,pemusnah khodam dan perubatan

12. mata batin@dpt membantu membuka mata batin  dan menambah kepekaan mata batin atau menggunakan penglihatan batin khodam bg yg mampu menyarung ke badan.tetapi tidak disarankan.

13. multifungsi@dpt diarahkan sesuai keperluan tuannya DLL.

14. Kekuatan khodam bergantung pd dirinya dan juga energi serta ilmu tuannya.maka lebih kuat ilmu tuannya maka lebih kuat kekuatan khodamnya.juga blh dikuatkan dgn dicharge energi zikir diri khodam tersebut yg akan diberikan pd pemahar.

15.Ilmu@mengajarkan ilmu kebatinan atau bersifat perubatan dan pengasihan,agama,pelaris dll dikategorikan multifungsi. pemiliknya yg mampu berinteraksi secara batin/scan.

16.Pengikut@khodam tuan haji guru besar mempunyai ilmu tingkat tinggi dan pengikut yg ramai dikalangan pelbagai khodam lain..mampu mencari khodam lain dr pelbagai jenis utk diisikan.

17.Multifungsi@dpt digunakan kearah pelbagai keperluan dan ilmu..setiap pemakai batu akan merasakan kekuatan aliran energinya yg membolehkan mereka meningkatkan tenaga dalaman.dan masih byk lg fungsi yg tak dpt kami terangkan disini.

EFEK NEGATIF:tuannya akan merasa pening atau kesemutan kerna energi sedang sycronized dgn diri dan akan hilang dlm beberapa hari .akan merasa tenang  dan akan menjadi tertarik wanita bg pemakai lelaki dan sebaliknya..dan bg yg memakai ilmu kanuragan bersifat hitam akan merasa panas dan bg yg mendalami ilmu agama akan menjadi lebih sejuk dan tenang dlm ibadah serta disegani yg atasan.

CARA MENGATASI:banyakkan istifar dan belajar mengawalnya..akan smpi tahap dimana energi kita dpt mengawal khodam dan menundukkannya kecuali seseorg yg mmg mempunyai asas kebatinan maka lebih mudah..

JENIS KHODAM:Tuan Haji

POSISI:khodam dari kalangan guru agama bagi jin dan mendalami kelehihan agama berbanding kanuragan.

KEGUNAAN&KELEBIHAN:mempunyai ilmu pengasihan,perubatan dan pelet tingkat tinggi serta ilmu agama bg mendidik khodam bawahan dan bersifat sejuk.

1. pertempuran@digunakan utk mengajarkan jurus perang dan tidak dpt digunakan/sarung ke badan bg yg mampu kerna telah tua dan tidak sesuai melainkan menjadi guru sahaja.

2. Menundukkan khodam@dpt digunakan bg menundukkan khodam lain yg lebih rendah pangkatnya atau khodam kafir utk diislamkan.

3. persilatan@dpt diminta mengajarkan jurus2 persilatan dari pelbagai aliran seni mempertahankan diri yg selalunya kepada gerakkan dan jurus tenaga dalam.

4. pendinding@digunakan terus sebagai pendinding atau diarahkan utk memasang pendinding pd badan tuannya atau menjaga keluarga dan harta benda.

5. perubatan@mempunyai ilmu perubatan secara tradisonal atau mistik yg akan diberikan kpd pemakai secara gerakkan batin atau mimpi atau bg yg mampu melihat alam ghaib maka lebih mudah.pd bebila masa utk berkomunikasi

6. pengasihan@mengisikan minyak utk pengasihan atau digunakan terus sebagai pemikat/pelet utk membuatkan org yg dipandang terpesona dgn kecantikan aura wajahnya.

7. Pelaris@digunakan bg membuat pelaris kedai,bisnes dan diri.sama ada melalui minyak atau brg.

8. pukulan@dpt mengajar jurus2 kebatinan atau memberat dan menambah pembisa pd pukulan dan mengisikan jurus pd tangan.

9. pendamping@mendampingi dan menjaga tuannya dr serangan ghaib dan nyata dan dpt diarahkan tuk menjaga harta benda,keluarga tuannya

10. menguatkan gerakan batin@dpt meningkatkan kepekaan batin kerna energy khodam akan bersatu dan kepekaan lebih halus dan mudah merasa energi brg berkhodam atau sesuatu tempat berenergi dan ilmu.scan secara deria gerak rasa.

11. senjata ghaib@blh digunakan bg mendapatkan senjata ghaib utk tujuan perang ghaib,pemusnah khodam dan perubatan

12. mata batin@dpt membantu membuka mata batin  dan menambah kepekaan mata batin atau menggunakan penglihatan batin khodam bg yg mampu menyarung ke badan.tetapi tidak disarankan.

13. multifungsi@dpt diarahkan sesuai keperluan tuannya DLL.

14. Kekuatan khodam bergantung pd dirinya dan juga energi serta ilmu tuannya.maka lebih kuat ilmu tuannya maka lebih kuat kekuatan khodamnya.juga blh dikuatkan dgn dicharge energi zikir diri khodam tersebut yg akan diberikan pd pemahar.

15.Ilmu@mengajarkan ilmu kebatinan atau bersifat perubatan dan pengasihan,agama,pelaris dll yg sejuk pd pemiliknya yg mampu berinteraksi secara batin maka lebih mudah.

EFEK NEGATIF:tuannya akan merasa pening atau kesemutan kerna energi sedang sycronized dgn diri dan akan hilang dlm beberapa hari .akan merasa tenang  dan akan menjadi tertarik wanita bg pemakai lelaki dan sebaliknya..dan bg yg memakai ilmu kanuragan bersifat hitam akan merasa panas dan bg yg mendalami ilmu agama akan menjadi lebih sejuk dan tenang dlm ibadah.

CARA MENGATASI:banyakkan istifar dan belajar mengawalnya..akan smpi tahap dimana energi kita dpt mengawal khodam dan menundukkannya kecuali seseorg yg mmg mempunyai asas kebatinan maka lebih mudah..

JENIS KHODAM:Puteri

POSISI:puteri dari kerabat  diraja dan juga khodam yg mempunyai nama puteri atau berpangkat serta kebolehan seumpama puteri..ade juga sesetengah puteri yg  hanya berseorangan dan ada mempunyai dayang/pengiring

KEGUNAAN&KELEBIHAN:mempunyai ilmu pengasihan dan pelet tingkat tinggi serta kebolehan dlm pertahan diri

1. pertempuran@digunakan tuk perang ghaib atau pertempuran nyata bg membantu tuannya dlm gerakkan jurus dan pukulan selalunya baik dipakai wanita utk ini.

2. Menundukkan khodam@dpt digunakan bg menundukkan khodam lain yg lebih rendah pangkatnya.

3. persilatan@dpt diminta mengajarkan jurus2 persilatan dari pelbagai aliran seni mempertahankan diri yg sesuai selalunya utk tuan wanita.

4. pendinding@digunakan terus sebagai pendinding atau diarahkan utk memasang pendinding pd badan tuannya atau menjaga keluarga dan harta benda.

5. pemikat@mempunyai pemikat secara automatic/berseri dgn aura yg lembut pd si pemakai

6. pengasihan@mengisikan minyak utk pengasihan atau digunakan terus sebagai pemikat/pelet utk membuatkan org yg dipandang terpesona dgn kecantikan aura wajahnya.

7. perubatan@digunakan untuk sesuatu jenis perubatan kebatinan berkaitan sihir atau khodam atau yg bersifat lembut seperti pelaris,pengasih dan kecantikan

8. pukulan@dpt mengajar jurus2 kebatinan atau memberat dan menambah pembisa pd pukulan tuannya.

9. pendamping@mendampingi dan menjaga tuannya dr serangan ghaib dan nyata dan dpt diarahkan tuk menjaga harta benda,keluarga tuannya

10. menguatkan gerakan batin@dpt meningkatkan kepekaan batin kerna energy khodam akan bersatu dan kepekaan lebih halus dan mudah merasa energi brg berkhodam atau sesuatu tempat berenergi dan ilmu.scan secara deria gerak rasa.

11. senjata ghaib@blh digunakan bg mendapatkan senjata ghaib utk tujuan perang ghaib dan perubatan

12. mata batin@dpt membantu membuka mata batin atau menggunakan penglihatan batin khodam.

13. multifungsi@dpt diarahkan sesuai keperluan tuannya DLL.

14. Kekuatan khodam bergantung pd dirinya dan juga energi serta ilmu tuannya.maka lebih kuat ilmu tuannya maka lebih kuat kekuatan khodamnya.juga blh dikuatkan dgn dicharge energi zikir diri khodam tersebut yg akan diberikan pd pemahar.

15.Ilmu@mengajarkan ilmu kebatinan atau bersifat perubatan dan pengasihan pd pemiliknya yg mampu berinteraksi secara batin/scan.

EFEK NEGATIF:tuannya akan merasa pening atau kesemutan kerna energi sedang sycronized dgn diri dan akan hilang dlm beberapa hari .akan berubah menjadi lemah lembut bg wanita dan akan menjadi tertarik wanita bg pemakai lelaki.

CARA MENGATASI:banyakkan istifar dan belajar mengawalnya..akan smpi tahap dimana energi kita dpt mengawal khodam dan menundukkannya kecuali seseorg yg mmg mempunyai asas kebatinan maka lebih mudah..

P/s:masih byk lg jenis khodam termasuk bangsawan.pendekar.kesatria.raden.org kaya.tuan besar dll la sama mcm pangkat manusia didunia.lain kali diceritakan kalau rajin.sy tak hebat cam guru lain yg pandai ckp so silakan bertanya guru anda.ini sekadar kongsian semata2..tiada paksaan utk percaya.


Posted via Blogaway

Wednesday, April 9, 2014

Perjanjian Jin Dengan Rasulullah

Pada post lalu penulis ada menulis tentang 7perjanjian nabi sulaiman.
perjanjian ini bukan perjanjian sulaiman dengan Allah, tetapi perjanjian Sulaiman dengan jin tua bernama Umm Shibyaan.. dia merupakan salah satu jin tua yang memiliki banyak sekali anak buah.. berjenis kelamin perempuan dengan bentuk yang besar.. suaranya menggegar laksana halilintar, ia dapat menumbangkan pohon2 hanya dengan suaranya..matanya tajam laksana petir menyambar... mulutnya seringkali terbuka...

Umm Shibyan ini berbeza dengan Al-Daulat Wa Hayram As-Sibyaan (salah satu iblis yang ditaklukkan Sulaiman. *diambil dari manuskrip kuno yang tersimpan di simpanan sebuah istana di Spanyol)) Al-Daulat ini berbadan kambing, berwajah perempuan rambut panjang dengan tujuh kepala dan menggendong seorang anak kecil...

Tapi kalini penulis nak terangakan tentang perjanjian Rasulullah dgn jin.
Daripada hadith yang diriwayatkan oleh Baihaqi, seorang sahabat Nabi SAW bernama Abu Dajanah berkata, "aku telah mengadu kepada Rasulullah SAW dengan berkata", Wahai Rasulullah, sedang aku berbaring, tiba-tiba aku mendengar desiran suara seperti bunyi kisaran gandum dan berdengung seperti suara lebah. Dan aku terlihat pancaran seperti pancaran kilat. Lalu aku mengangkat kepala kerana terkejut dan takut. Tiba-tiba aku nampak bayangan hitam berdiri tegak memanjang memenuhi ruangan rumahku. Lalu aku mendekati bayangan itu, aku terasa kulitnya seperti bulu landak. Bayang itu menyemburkan cahaya seperti semburan bunga api ke arah mukaku sehingga aku menyangka badan dan rumahku terbakar."

Lalu Rasulullah SAW menerangkan, "Itu adalah syaitan yang mahu mengganggu dan membuat keburukan di rumahmu, wahai abu Dajanah."
Kemudian Rasulullah SAW menyuruh Ali bin Abi Talib menulis tulisan ini. Maka Saidina Ali pun menulisnya seperti berikut:

Maksudnya;
"Inilah perutusan dari Muhammad Rasul sekian alam. Kepada mereka yang datang mengerjakan umrah dan berziarah. Amma ba’du. Sesungguhnya kebenaran itu adalah perlindungan bagi kita. Jika engkau terlalu baik, jahat, pemimpin yang sebenar ataupun yang bathil. Inilah kitab Allah yang membicarakan dengan sebenar-benarnya kepada kita, sesungguhnya Kami mencatatkan apa yang kamu lakukan dan malaikat kami menulis segala apa yang engkau sembunyikan. Tinggalkanlah pembawa utusan ini dan pergilah kepada penyembah berhala dan mereka yang menyangka bahawa ada tuhan lain selain Allah. Katakanlah tiada tuhan melainkan Dia. Segala sesuatu akan hancur melainkan Dia. Baginyalah segala ketentuan dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan. Haa Miiim, mereka tidak akan diberi pertolongan, Haa Miim, Ain Siiin Qaaf. Berpecah belahlah musuh-musuh Allah, Hujah Allah itu amat jelas, Tiada kekuasaan melainkan kekuasaan Allah. Allah akan memberikan kecukupan kepadamu, Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Maha benarlah Allah Yang Maha Besar."

Maka dikhabarkan selain 7 perjanjian sulaiman.maka barangsiapa meletakkan perjanjian ini dirumah atau dibacakan pd org kerasukkan maka pergilah jin td dr tubuhnya dan rumahnya.

P/s:tak dibenarkan copy kalau tak komen.blh gitu?yg tak komen tu mesti byk spy ja kan.ngaku cpt sblm sy baca ni kat telinga.hahaha


Posted via Blogaway

Minyak Pengasih Air Mata Dewa

Satu kaum jin yg tinggi darjat diantara jin dan paling ganas..tetapi dpt nangis??haha.tu lah sebenarnya terletak filosofi air mata ni..sehebat mana anda maka tetaplah menangis dan lembut hati.
Begitulah si pemakai.sekeras mana yg memandang akan lembut hatinya dan kasihan akan diri si pemakai sehingga membantu dan menyayanginya.minyak ni didapatkan dr dewa puteri.kerna air mata wanita lebih menyedihkan dan cpt meraih simpati dr lelaki..
Dewa2 ni telah penulis tundukkan dgn ilmu yg telah pun diceritakan di blog ni pd masa lalu pada yg malas baca n pikir tu mmg la takkan tau atau ambil sesuatu sebagai pelajaran.apa pun next penulis akan kongsikan ilmu hakikat rahsia tubuh berkenaan air mata.so stay tune..
Ilmu ni umpama ilmu air mata bayi dimana kita melihat bayi menangis siapa tak kasihan?tambahan kaum wanita.begitu pula air mata dewa yg lebih rare dan susah didapatkan.lepas ni pasti ada blog lain bt juga camni.slalu air mata duyung jew n bunian.kiki.byk plak duyung ko org tangkap.kalau setakat beli minyak air mata duyung dr indon yg botol kuning tu tak payah la.tu minyak mandi bunga jew dulu asli dicampurkan dgn air mata ikan dugung.
Banyak penulis ada minyak tu.beli rm1 ja..org jual beriban n ckp asli.gila pedih mata oii nak pakai.insyallah pasni penulis akan keluarkan air pembuka mata batin.ada la pasni akan tiru juga.kikiki
Minyak air mata ni warna biru..bkn air mata warna biru ya tp sbb dicampurkan minyak khas kelapa biru..dan dlm tu kain kelambu keramat makam sunan gunung jati dan besi kuning pelaris hasik tarikan lalu.
Khasiat pemakaian minyak ni diyakini dpt:
-meraih simpati
-membuka mata batin
-melihat alam jin
-pengasih
-memerdukan suara
-menguatkan aura
-penunduk jin
-rezeki
-dll yg masih blm diuji..
Apa pun ni sekadar share yew..
P/s:produk dr air mata ni akan dikeluarkan kelak dgn gabungan bahan tertentu supaya lebih aummmmmMMM.

Posted via Blogaway

Tuesday, April 8, 2014

LORD OF THE RING

Saja nak ajak tgk wayang jd penulis nak cerita ttg movie lord od the ring mesti ramai yg tonton n suka epid cerita ni.
Tapi tahukah anda cerita mi adalah berkaitan perang akhir zaman??cuba anda kaji karektor,tempat,jalan cerita dll dlm ni.
Ok meh penulis tuliskan n terang secara ringkas k.kalo nak tau lebih lanjut layan ka cerita ni yg satu episod dekat 3jam lebih.keras buntut dlm panggung dulu layan ni.haha

lord Saouron-mata satu tu dajjal yg memerhatikan setiap manusia

Dark wall/black gates-tempat persembunyian yakjud dan makjud.mmg dlm movi ni ada dua puak makhluk iaitu orc dan goblin.yg mana bila dedua puak ni pergi kemana sahaja maka dimusnahkan apa sahaja dilaluannya.

7 riders/dark riders-7 ni adalah 7 raja jin yg memiliki setiap satu cincin dan tunduk pd ketua yg memakai LOTR.jika ditambah dua lg yg memakai selain mereka adalah nazgul dan king of agmar maka jadi 9 bersamaan cincin nabi sulaiman dimana menundukkan 9 raja jin.

Saruman-tempat dia waktu diserang oleh treebeard sebenarnya menara tu bentuk cam lambang freemanson dan menara tu ddk dlm bulatan yg sebenarnya rajah satu syaitan dlm manuskrip kuno.ko org cek la sendiri.kira free manson ni kuli dajjal la walau dia ada agenda tersendiri.

Gandalf the white-dia ni kira nabi isa dlm movi tu sbb waktu perang middle earth kat pertahanan terakhir manusia helm deep dia ckp akan muncul pabila matahari pertama terbit selepas subuh.mcm hadis akhir zaman nabi isa akan turun waktu subuh di menara putih di damascus utk bunuh dajjal membantu imam mahdi

Eragon-dia ni kira imam mahdi yg bantu manusia menegakkan keadilan walau dia sendiri tak tau sebenarnya dia raja berdaulat n pedang dia pegang tu adalah pedang paling hebat cam pedang nabi daud.dia berlawan kat middle earth sampai imam mahdi dtg bantu ketika nak kalah.mcm dlm hadis juga.dia nikah dgn puteri elf arwen.sama cam lam hadis kata imam mahdi akan nikah dgn seorg wanita cantik di syria

Helm deep-kubu terakhir umat manusia. Sama mcm hadis ckp kelak pertahan terakhir manusia terbaik di ghuttah syria.

Elf-bunian/jin islam yg dikhabarkan akan membantu manusia berperang akhir zaman dgn tentera dajjal apabila dtg kiamat hampir maka hijab alam dibuka.

Horn of the hamahord-ni adalah sangkakala.dimana ditiup utk petanda perang besar dan hanya dua kali ditiupkan.

Haramaien-ada dlm peta perjalanan LOTR.kalo diikut dlm bahasa sanskrit tu maksud tanah haram atau kita kenali sebagai mekah..kat situ mmg tak disampai oleh dajjal.hanya berperang middle earth atau dikenali di arab timur tengah.

TreeBeard-pokok yg hidup mcm dlm hadis terangkan sewaktu perang akhir batu dan pokok akan berkata2 musuh islam bersembunyi di belakang mereka ..

Riders of rohan-adalah yg dikatakan 313 org pertama yg berbaih kpd imam mahdi bg membantu.blh tgk dlm movi mmg diaorg bantu eragon.

Sebenarnya byk lg rahsia2 tersembunyi dlm tu yg kena tonton sendiri n koborg akan tau apa penulis ckp.bg yg berfikir la..tgk nanti bentuk bangunan.jln cerita..dialog dll semua ada dlm hadis n cerita oetang akhur zaman.cuma diadaptasikan dan diubah sedikit.meletup box office tu cerita ni.tp syg mat saleh yg bt bkn kita islam bt cerita tu.sama mcm filem 300 tu.kisah perang uhud tp diadaptasikan jd tentera trojan..apa pun gi layan k.




Posted via Blogaway

Makna Denyutan Tubuh

Manusia mempunyai gerak reflect dan gerak semulajadi dr kepekaan terhadap energi alam.pernahkah anda mengalami situasi dimana nadi anda berdenyut di sesuatu bahagian?
Apa yg penulis nak kongsikan sekadar teori atau kebiasaan yg berlaku.so jgn terlalu memikirkan k.setiap satu tempat denyutan mempunyai makna tersendiri.ia akan hilang seketika atau ketika kita memikirkan sesuatu tentang denyutan itu..jika benar tekaan dan pikiran anda saat itu maka secara automatik denyutan akan berhenti pelik bukan?

Denyutan di ubun-ubun kepala : Akan mendapatkan kebahagiaan.

Denyutan pada bagian kepala sebelan kanan : Akan sakit.

Denyutan pada bagian kepala sebelah kiri : Akan mendapatkan kemuliaan.

Denyutan pada seluruh kepala : Akan melihat perkara pelik atau ajal sudah dekat.

Denyutan pada dahi : Akan mendapat harta atau ilmu pengetahuan.

Denyutan pada tengkuk : Akan dicintai orang kaya.

Denyutann pada alis mata kanan : Akan berbahagia, tetapi terlebih dahulu mendapat kesusahan.

Denyutan pada kelopak mata kanan atas : Akan mendapat keuntungan.

Denyutan pada alis mata kiri : Akan bertemu dengan seseorang.

Denyutan pada kelopak mata kiri atas : Akan bertemu dengan kekasih/calon kekasih.

Denyutan pada kelopak mata kanan bawah : Akan bersedih.

Denyutan pada kelopak mata kiri bawah : Akan bersedih juga.

Denyutan pada ekor mata kanan sebelah atas : Akan sembuh dari sakit.

Denyutan pada ekor mata kiri sebelah atas : Akan bertemu keluarga jauh.

Denyutan pada ekor mata sebelah kanan bawah : Akan bertemu orang jauh.

Denyutan pada ekor mata sebelah kiri bawah : Akan sakit.

Denyutan pada biji mata kanan : Akan bersedih hati.

Denyutan pada biji mata kiri : Akan bersuka cita.

Denyutan pada hidung : Akan mencium kekasih.

Denyutan pada buntut:akan mendapat kesakitan

Denyutan pada hidung sebelah kanan : Akan sembuh dari penyakit.

Denyutan pada hidung sebelah kiri : Akan tercapai cita-cita.

Denyutan pada pelipis sebelah kanan : Akan mendapatkan kesukaran, kematian dan sebagainya.

Denyutan pada pelipis sebelah kiri : Akan mendapatkan ketenangan hati.

Denyutan pada telinga sebelah kanan : Akan mendapatkan berita yang menyenangkan hati.

Denyutan pada telinga sebelah kiri : Akan kedatangan keluarga dari jauh.

Apa pun sebenarnya ada juga ilmu zaman dahulu yg memakai dipanggil ilmu penggerak 4 malaikat.akan berlaku denyutan sebagai tanda dan gerak pd kita.juga sebagai petunjuk dlm sesuatu pekerjaan yg akan kita lakukan juga dpt digunakan sebagai pendinding diri dr ancaman.dah lama penulis tak amalkan ilmu ni..

P/s:"Jika takut dihina kerna kebodohan maka tahanlah azabnya pembelajaran,pelajarilah ilmu syariat utk memenuhi kehendak Allah didunia dan pelajarilah ilmu akhirat agar Allah memenuhi janjiNya di akhirat"-hlpj


Posted via Blogaway

Monday, April 7, 2014

DOA DAN TAKDIR

Terkadang kita mendengar suara keluhan seseorang bahwa saya sudah beribadah dengan sungguh-sungguh shalat, puasa, tapi tetap saja saya miskin, fakir, dan tidak memiliki apa-apa seperti halnya orang lain. Ah … mungkin inilah yang sudah ditakdirkan oleh Allah untuk saya. Dan mungkin Allah memang sudah menetapkan nasibku seperti ini.

Sebagaimana yang kita ketahui bersama, mempercayai qada dan qadar adalah rukun iman yang ke enam atau yang paling terakhir, hukumnya wajib dipercayai, diyakini dan diamalkan dengan sebenar-benarnya.

Namun qada dan qadar ini mendatangkan dua efek, kesan, dan pengaruh yang saling kontradiktif apabila seseorang tidak memahami dengan betul akan makna takdir ilahi. Kedua kesan ini adalah:

1) Kesan yang pertama, ummat Islam tidak pernah akan merasakan stress dalam hidup. hidupnya senantiasa dalam keadaan nyaman dan tenteram, serta terhindar dari sifat sifat mazmumah seperti, iri hati, dengki. Dan meskipun dia hidup dalam suasana persaingan, maka ia akan menjalani persaingan dengan cara yang sehat, sebab dalam hatinya segala apa yang menimpa dirinya sama halnya ia baik ataupun buruk, tetap akan diserahkan kepada Allah. Ini adalah kesan yang positif dari pada qada dan qadar.

2) Kesan yang kedua adalah, seseorang boleh saja dengan alasan takdir, ia akan mengatakan tidak usah berusaha bersusah payah, toh semuanya sudah ditentukan oleh Allah yang Maha Kuasa. Tidak perlu belajar dan tidak perlu bekerja keras. Ini tentunya kesan yang negative pada diri seorang mu’min. kemungkinan inilah yang membuatkan Nabi melarang para sahabat untuk mendalami masalah takdir, beliau berkata:

وَإِذَا ذَكَرَ (أَصْحَابِي) اَلْقَدْرَ فَأَمْسِكُوْا -الطبراني-.

“Jika sahabatku menyebut perkara takdir, maka hentikanlah mereka (membahas takdir)”

Ada dua hal yang perlu kita bicarakan mengenai takdir Allah, yaitu:

Pertama: Takdir merupakan rahasia Allah.

Oleh karena itu tak satupun manusia dalam dunia ini yang mampu mengetahui jangka nyawanya atau ajal kematiannya, di mana akan mati? (di kampung sendiri ataukah di luar kampung, di negara sendiri ataukah di luar negara), tatkala mati dalam keadaan apa?

Apakah kematiannya disebabkan oleh karena sakit, kecelakaan, atau mati biasa. Begitu juga halnya dengan rezki yang diperoleh, berapa banyak jumlahnya?. Bahkan Rasulullah Saw tidak sanggup menembusi hal-hal ghaib tersebut termasuk takdir ilahi. Disebutkan di dalam al-Qur’an:

قُل لاَّ أَقُولُ لَكُمْ عِندِي خَزَآئِنُ اللّهِ وَلا أَعْلَمُ الْغَيْبَ وَلا أَقُولُ لَكُمْ إِنِّي مَلَكٌ إِنْ أَتَّبِعُ إِلاَّ مَا يُوحَى إِلَيَّ قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الأَعْمَى وَالْبَصِيرُ أَفَلاَ تَتَفَكَّرُونَ -الأنعام: 50-.

“Katakanlah:”Aku tidak mengatakan kepadamu, bahwa perbendaharaan Allah ada padaku, dan tidak (pula) aku mengetahui yang ghaib dan tidak (pula) aku mengatakan kepadamu bahwa aku ini malaikat. Aku tidak mengikuti kecuali apa yang telah diwahyukan kepadaku. Katakanlah:”Apakah sama orang yang buta dengan orang yang melihat”. Maka apakah kamu tidak memikirkan(nya)”.

Kerahasiaan ini ditegaskan dalam firman Allah:

وَعِندَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لاَ يَعْلَمُهَا إِلاَّ هُوَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَمَا تَسْقُطُ مِن وَرَقَةٍ إِلاَّ يَعْلَمُهَا وَلاَ حَبَّةٍ فِي ظُلُمَاتِ الأَرْضِ وَلاَ رَطْبٍ وَلاَ يَابِسٍ إِلاَّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ -الأنعام: 59-.

“Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang ada di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daunpun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir bijipun dalam kegelapan bumi dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melaimkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh).”

Dalam masalah ajal kematian, Allah telah menegaskan dalam firmanNya:

إِنَّ اللَّهَ عِندَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْأَرْحَامِ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ مَّاذَا تَكْسِبُ غَداً وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ -لقمان: 34-.

“Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim.Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok.Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati.Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal”.

Kedua: Perubahan Takdir.

Kalau saya katakan bahwa takdir boleh berubah, kemungkinan besar banyak yang tidak setuju dan merasa heran dan bertanya “kok takdir boleh berubah?” bukankah dalam riwayat penciptaan manusia, bahwa ketika masih dalam rahim ibu, tatkala usia kandungan telah mencapai umur 40 hari, Malaikat diperintahkan oleh Allah untuk menulis catatan. Di antaranya adalah mengenai ajal, rezeqi dan kehidupan baik dan buruk. Bukankah ini takdir Allah yang sudah ditetapkan dan akan di bawa dalam kehidupan seseorang sesuai dengan ketentuan-ketentuan tersebut?.

Untuk menjawab pertanyaan ini, ada baiknya kalau saya uraikan definisi Qada dan Qadar.
Qada bermaksud pelaksanaan, hasil, buah (realisasi), Adapun qadar bermaksud sukatan (anggaran). Namun dalam bahasa melayu kedua-duanya digabungkan menjadi satu yaitu istilah TAKDIR. Kemudian Takdir tersebut terbagi kepada dua bagian iaitu: Qada Mubram dan Qada Mu’allaq.

1) Qada Mubram: Adalah ketentuan Allah Taala yang pasti berlaku. Semua manusia pasti akan menghadapinya, ingin atau tidak, mahu atau tidak mahu, senang ataupun tidak, setiap orang pasti akan menjumpainya, sebab hal tersebut tidak dapat dihalang oleh sesuatu apa pun. Sebagai contohnya adalah perkara kematian. Sebagaimana yang difirmankan oleh Allah:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَنَبْلُوَكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ -الأنبياء: 35 -.

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan”.

Jadi masalah kematian merupakan perkara yang pasti dihadapi oleh setiap manusia. Karena ia merupakan suatu kepastian maka dinamakan sebagai Qada Mubram. Oleh karena itu Allah tegaskan jenis Qada ini dalam surah ar-Ra’ad, ayat: 11:

{وَإِذَا أَرَادَ اللّهُ بِقَوْمٍ سُوءًا فَلاَ مَرَدَّ لَهُ -الرعد:11-.

“Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia”.

Rasulpun pernah bersabdah tentang jenis Qada ini:

(إِنَّ رَبِّي قَالَ: يَا مُحَمَّدْ، إِنِّي إِذَا قَضَيْتُ قَضَاءً فَإِنَّهُ لاَ يُرَدُّ) -مسلم-

“Sesungguhnya Tuhanku berkata padaku: Wahai Muhammad! Sesungguhnya Aku kalau sudah menentukan sesuatu maka tiada seorangpun yang sanggup menolaknya”.

2) Qada Mu’allaq: Adalah takdir yang digantung atau bersyarat, dalam artian ketentuan tersebut boleh berlaku dan terjadi, dan boleh juga tidak terjadi pada diri seseorang, bahkan ia bergantung kepada usaha manusia itu sendiri, Qada ini yang telah disampaikan oleh Allah kepada Malaikat dan disimpan olehnya, jenis Qada ini telah ditegaskan oleh Allah ta’ala:

إِنَّ اللّهَ لاَ يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنْفُسِهِمْ -الرعد: 11-.

“Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan suatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri”.

Ayat ini dengan tegas menyatakan bahwa seseorang mampu merubah nasib dengan usaha sendiri, dan dengan izin Allah Swt. Oleh karena itu agama memberikan dua syarat utama untuk mengubah takdir, yaitu dengan cara memperbanyak doa dan menyambung silaturrahim.

Dalam kaitannya dengan perubahan umur manusia, para ulama berselisih faham tentang bolehkan berubah atau tidak?, bolehkan dipanjangkan atau dikurangkan?. Hal ini disebabkan oleh adanya sumber hukum yang secara zahir dari al-Qur’an yang menyatakan dengan jelas bahwa umur seseorang tidak akan ditambah ataupun dikurangkan, yaitu firman Allah:

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ فَإِذَا جَاء أَجَلُهُمْ لاَ يَسْتَأْخِرُونَ سَاعَةً وَلاَ يَسْتَقْدِمُونَ -الأعراف: 34-.

“Tiap-tiap umat mempunyai batas waktu (kematian); maka apabila telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak dapat (pula) memajukannya”.

Di samping ayat tersebut, terdapat juga hadits yang secara zahir menjelaskan bahwa doa dan silaturrahim dapat memanjangkan umur seseorang, dan mampu melapangkan rezqinya. Hadits tesebut adalah

(لاَ يَرُدُّ الْقَضَاءَ إِلاَّ الدُّعَاءُ، وَلاَ يُزِيْدُ فِى الْعُمْرِ إِلاَّ الْبِرُّ) -الترمذي-

“Tidak ada yang mampu menolak takdir Allah kecuali doa”.

Oleh karena itu, doa’ dalam Islam sangat digalakkan dan Allah menjanjikan akan menerima doa seseorang mukmin yang betul-betul mengharap diterima doanya, firman Allah:

(وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ) -المؤمنون: 60-.

“Dan Tuhanmu berfirman, “Berdo`alah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu..” (QS Al-Mu’min 60).

Ayat ini dapat dipahami lebih mendalam bahwa doa disyariatkan dalam Islam pada dasarnya untuk merubah nasib seseorang, sebab apalah gunanya seseoarang berdoa kalau ia tidak mengharap perubahan dari Allah. Baik perubahan umur dengan dipanjangkan umurnya, atau mengharap rezki dengan meminta ditambahkan rezkinya.

(مَنْ سَرَّهُ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ وَيُنْسَأُ لَهُ فِي أَثْرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ) -البخاري-

“Siapa saja yang ingin dimudahkan rezqinya, dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah menyambung silaturrahim”.

Kalau dicermati dan direnungkan, memang Allah dalam kenyataan ayat 34 pada surah al-A’raf di atas tidak akan merubah ajal seseorang, tapi perlu diketahui takdir yang dibagi kepada setiap insan itu bukan hanya satu takdir, melainkan ada beberapa takdir.

Contohnya, Allah menentukan ajal si fulan untuk hidup selama 60 tahun, di samping itu juga Allah bagi takdir lain untuk hidup sampai 70 tahun lamanya. Dalam artian sesuai dengan hadis di atas kalau si fulan menyambung silaturrahmi maka takdir kedua akan ia capai, tapi kalau tidak maka ia akan dibagi takdir yang pertama, yaitu akan hidup hanya sampai 60 tahun saja.

Pendapat ini telah ditegaskan oleh Ibnu Qutaibah dalam kitabnya “Ta’wil Mukhtalaf al-Hadits”, beliau menjelaskan bahwa “Ta’jil” memiliki dua makna: pertama: Kehidupan yang lapang, kemudahan rezqi dan sehat jasmani. Kedua: Penambahan umur, di mana Allah Swt mentakdirkan seseorang dengan dua takdir umur, yaitu 100 dan 80, jika seseorang menyambung silaturrahim maka ia akan mencapai 100 tahun umurnya, namun jika tidak maka ia hanya akan dapat umur 80 tahun.

Hal serupa dinyatakan oleh Ibnu Hajar dalam kitab “Fathu al-Baari”, beliau menerangkan bahwa sesungguhnya hadits dan ayat “Ta’jil” boleh digabungkan bersama, yaitu dengan memahaminya kepada dua bahagian. Yang pertama: Maksud penambahan adalah Allah menambahkan keberkatan hidup bagi seorang mu’min yang menjalin silaturrahim. Yang kedua: Hakikatnya adalah penambahan umur, di mana seseorang yang menjalin dan menyambung silaturrahim akan ditambahkan umurnya secara angka.

Beliaupun memberikan contoh umur, misalnya, umur seseorang ditentukan Allah antara enam puluh tahun dan seratus tahun, takdir pertama (enam puluh tahun) dinamakan sebagai Qadha Mubram, sementara umur seratus tahun adalah Qadha Mu’allaq. Namun penambahan di sini adalah sesuai dengan ilmu Malaikat dan pengetahuannya, bukan ilmu Allah. Dalam hal ini Ibnu Hajar memilih penafsiran pertama yaitu menerjemahkan penambahan umur sebagai bentuk keberkatan hidup.

Pada permasalahan lain, misalnya penyakit, dalam satu riwayat disebutkan bahwa, penyakit dan obat merupakan takdir ilahi.

يَا رَسُوْلَ اللهِ أَرَأَيْتَ رِقًى نَسْتَرْقِيْهَا وَدَوَاءٌ نَتَدَاوَى بِهِ وَتُقَاةٍ نَتَّقِيْهَا، هَلْ تَرُدٌّ مِنْ قَدْرِ اللهِ شَيْئًا ؟ قَالَ: هِيَ مِنْ قَدْرِ اللهِ -الترمذي-.

“Ya Rasulallah bagaimana pandangan engkau terhadap Ruqyah-ruqyah yang kami gunakan untuk jampi, obat-obatan yang kami gunakan untuk mengobati penyakit, perlindungan-perlindungan yang kami gunakan untuk menghindari dari sesuatu, apakah itu semua bisa menolak takdir ALLAH ?Jawab Rasulullah saw : Semua itu adalah (juga) takdir ALLAH”.

Satu riwayat juga disebutkan bahwa tatkala Umar bin Khattab dan rombongannya melakukan perjalanan ke suatu tempat di Syiria, dan beliau tiba-tiba dikabarkan bahwa tempat yang dituju sedang dilanda penyakit wabak, (penyakit menular), kemudian Umar bermusyawarah dengan rombongan untuk mencari jalan keluar (way out ), lantas Umar dan rombongan sepakat untuk membatalkan perjalanan tersebut dan kembali ke Madinah, kemudian salah seorang sahabat yang bernama Abu Ubaidah tiba-tiba memprotes keputusan Umar yang tidak ingin melanjutkan perjalanan:

فَقَالَ أَبُو عُبَيْدَة بْن الْجَرَّاحِ: أَفِرَارًا مِنْ قَدَرِ اللَّهِ؟ فَقَالَ عُمَرُ: “لَوْ غَيْرُكَ قَالَهَا يَا أَبَا عُبَيْدَةَ – وَكَانَ عُمَرُ يَكْرَهُ خِلاَفَهُ – نَعَمْ نَفِرُّ مِنْ قَدَرِ اللَّهِ إِلَى قَدَرِ اللَّهِ”.

Abu Ubaidah bin al-jarrah berkata““Apakah kita hendak lari menghindari taqdir Allah?” Umar menjawab: “Benar, kita menghindari suatu taqdir Allah dan menuju taqdir Allah yang lain”.

Hadits ini memberikan gambaran jelas bahwa takdir itu bukan hanya satu melainkan berbilang.

Untuk mengakhiri bahasan ini saya sebutkan suatu kisah, di mana pada suatu hari malaikat Izra`il, malaikat pencabut nyawa, memberi kabar kepada Nabi Daud a.s., bahwa si Fulan minggu depan akan dicabut nyawanya. Namun ternyata setelah sampai satu minggu nyawa si Fulan belum juga mati, sehinggalah Nabi Daud bertanya, mengapa si Fulan belum mati-mati juga, sementara engkau katakan minggu lepas bahwa minggu depan kamu akan mencabut nyawanya.

Izra`il menjawab, “ya betul saya berjanji akan mencabut nyawanya, tapi ketika sampai masa pencabutan nyawa, Allah memberi perintah kepadaku untuk menangguhkannya dan membiarkan ia hidup lagi untuk 20 tahun mendatang, Nabi Daud bertanya, mengapa demikian?, Jawab Izra`il: orang tersebut sangat aktif menyambung silaturrahim sesama saudaranya. Karena itu Allah memberikan tambahan umur selama 20 tahun kepadanya.

Jadi sebagai kesimpulan, semua peristiwa, kejadian dan keadaan yang telah dan yang akan kita hadapi, semuanya di dalam pengetahuan dan pengamatan serta kekuasaan Allah, yang tidak terbelenggu, tidak diikat dan tidak dibatasi oleh masa.

Takdir ada yang boleh berubah dan ada yang tidak akan berubah, yang boleh berubah dikenal dengan istilah Qada Mu’allaq, yaitu takdir yang bergantung dan bersayarat, sementara takdir yang tidak akan berubah dinamakan sebagai Qada Mubram, yaitu takdir yang pasti berlaku pada diri seseorang.

Adapun langkah untuk merubah takdir (nasib) yang mu’allaq adalah sebagai berikut:

1) Berusaha, yaitu dengan melakukan aksi terhadap apa saja yang diinginkan terjadi perubahan atasnya.

2) Berdo’a, yaitu memanjatkan harapan kepada Allah terhadap maksud yang diinginkan diqabulkan olehNya.

3) Tawakkal, yaitu menunggu keputusan, hasil daripada usaha dan doa yang diminta.
Setelah hal di atas dilakukan, maka kita tinggal menunggu ketentuan Allah yang disebut dengan (takdir). Dan untuk menambahkan keyakinan kita terhadap perubahan takdir mu’allaq, ada baiknya kita renungi bersama ayat di bawah ini:

يَمْحُو اللّهُ مَا يَشَاءُ وَيُثْبِتُ وَعِندَهُ أُمُّ الْكِتَابِ -الرعد: 39-

“Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan (apa yang Dia kehendaki), dan disisi-Nya-lah terdapat Ummul-Kitab (Lauh Mahfuzh)”.

Semoga dalam bulan ramadhan ini, segala amal dan doa yang kita panjatkan kepada Allah Swt, boleh menurunkan qada mu’allaq yang Allah sudah sediakan kepada kita semuanya. Amin.

P/s:"Takdir dpt diubah melainkan takdirmu dialam roh,setiap pilihan diberikan pula dua pilihan yg menentukan hidupmu"-hlpj


Posted via Blogaway

Saturday, April 5, 2014

Larangan Mencukur Janggut Dan Mistik

 Mengapa menyimpan janggut? Kerana mencukur termasuk janggut termasuk dalam mengubah ciptaan Allah. Maka memanjangkan janggut adalah wajib bagi lelaki. Pandangan ahli usul juga mewajibkannya kerana ia adalah perintah Allah dan Nabi untuk umat Islam. Janggut adalah satu perintah yang diarahkan Tuhan dan Nabi kita. Janggut bukan tumbuh dengan sia-sia, dan bukan sengaja Allah jadikan janggut. Inilah yang dipegang oleh sahabat-sahabat, Tabiin dan Atba’ at-Tabiin, dan inilah yang dipegang oleh para solihin dan Imam-imam serta para wali dan mufti sehingga sekarang. Tidak ada seorang pun di kalangan sahabat Nabi yang mencukur janggutnya.

Saya cabar anda, nyatakan sesiapa (di kalangan sahabat Nabi) yang tidak berjanggut. Kehidupan pada sahabat tertulis di dalam kitab-kitab biografi mereka dengan perincian tentang penampilan mereka. Tidak ada seorang pun di kalangan sahabat yang pernah mencukur janggutnya, begitu juga di kalangan Imam-imam besar masa kini, TIDAK ADA LANGSUNG. Namun malangnya, “ mereka digantikan oleh keturunan-keturunan Yang mencuaikan sembahyang serta menurut hawa nafsu (dengan melakukan maksiat); maka mereka akan menghadapi azab (dalam neraka), Surah Maryam: 59 Jadi, berapa panjangkah janggut nabi? mencecah lantai sebagaimana pendapat individu yang tidak bersetuju hal ini?

Diriwayatkan daripada Nabi s.a.w, baginda bersabda: Potonglah Misai dan panjangkanlah janggut iaitu jagalah janggut. (Hadis Riwayat Muslim)
Di dalam hadis ini, nabi menceritakan agar menjaga janggut. Jikalau ikut kaedah Ibnu Umar r.a (di mana janggut cuma panjang segenggam), masih kelihatan "terlalu panjang" di mata manusia. jadi, adakah kita nak kata janggut sebegitu tak kemas dan mesti dipendekkan lagi (walaupun sudah menepati sunnah)? Kadar ukuran segenggam bagi janggut itu adalah berdasarkan amalan sahabat yang pasti melihat Rasulullah SAW menyimpan sebegitu. dalam hadith lain, Rasulullah SAW dilihat daripada bahagian depan lalu lehernya terlindung dengan janggutnya. bagi saya, wallahu a'lam, anda tidak salah kalau ingin menipiskannya. pun begitu, membiarkannya dalam keadaan terurus adalah lebih menghampiri saranan dalam hadith itu.
Tahqiq thtl: amalan sahabat yg dimaksudkan itu ialah Ibn Umar ra, ketika dia mengerjakan Haji, maka ketika dia bertahallul dari ihram, akan mencukur rambutnya dan memangkas janggutnya pada ukuran segenggam. itulah timbulnya kisah ukuran segenggam. Kita pun tahu betapa kuatnya Ibn Umar menekuni sunnah, maka sebab tu tabi'iin mengikuti dan menyibarkan hal ini. (syarh Kirmani ala Bukhari (21/111) Ulama yang mempunyai janggut terpanjang : Dhiya bin Sa’ad bin Muhammad bin Utsman al-Qozwini (w 780 H). Diceritakan bahwa panjang janggutnya sampai ke kaki ! (Durrotul Hijal fi Asmair Rijal : 3/37 oleh Al Miknasi, dinukil dari Al-Muru’ah m/s 119 oleh Syaikh Masyhur Hasan Salman) Dalam amalan salaf. ada yang cukur misai dan ada yang nipiskan misai. Ibn Qayyim dalam bukunya Zad al-Ma'ad ada bincangkan perkara ini dan dalam kalangan imam mazhab 4 pun berbeza pendapat.

Tahqiq al-Qardhawi: pendapat pilihan ialah menipiskan atau memendekkan misai bukan mencukurnya sampai habis Ibn Hajar al-Asqalani telah menyebut dalam bukunya Fath al-Bari huraian Sahih al-Bukhari bahawa jambang adalah termasuk dalam janggut. ia adalah maksud dari segi bahasa arab sendiri bagi perkataan 'lihyah' atau kita terjemahkan dgn janggut. Terdapat perbezaan pendapat tentang hukum menyimpan janggut. Ulama terdahulu tidak menyatakan dengan jelas tetapi berdasarkan amalan mereka, mereka tidak pernah cukur janggut.

Yusuf al-Qardhawi berkata, "aku berselisih dengan majoriti fuqaha' dalam bab wajibnya janggut secara mutlak, di mana hukum yang adil ialah sunnat mu'akkad kerana ia dimasukkan dalam bab sunan al-fitrah dan juga termasuk dalam lingkungan budaya dan tradisi". Sahabat nabi yang tidak ditumbuhi janggut: Qois bin Sa’ad. (Siyar A’lam Nubala : 3/102, oleh Adz-Dzahabi). Sampai-sampai sahabat anshar merasa kesian dengannya karena tidak ada janggut. (Al Isti’ab: 3/1293 oleh Ibnu Abdil Barr, Al Ishobah : 5/360 oleh Ibnu Hajar). Sementara tabi’in yang tidak ada janggut: Syuraih Al-Qadhi, seorang hakim terkenal di masa Tabi’in. Ada 10 hadis dari Nabi yang sahih. Apa kata kita lihat pendapat empat mazhab terlebih dahulu.

Pandangan Mazhab Di dalam Mazhab Maliki, Ibn Abdul Bar berkata di dalam At-Tamheed, “Mencukur janggut adalah haram, ia hanya dilakukan oleh golongan khunsa. Itu bukan perkataan saya, ia adalah perkataan Imam Abdul Bar Al-Maliki di dalam Kitab At-Tamheed dalam Mazhab Maliki.

Di dalam mazhab Syafii, Imam Al-Syafii menulis di dalam Kitab Al-Umm mengharamkan mencukur janggut.

Di dalam Mazhab Hanbali pula, As-Safaraniy seorang pakar di dalam Mazhabnya berkata bahawa mencukur janggut adalah haram.

Di dalam Mazhab Hanafi, Ibnu Abideen berkata, “Haram bagi seseorang lelaki mencukur janggutnya.” Itulah pendapat empat mazhab, mereka berpendapat Wajib menyimpan janggut dan haram mencukurnya.

Di dalam Mazhab Maliki, Syafii, Hanbali, Hanafi, apa lagi yang anda mahu saya jelas? Pandangan Imam-Imam Di dalam kitab Mali Hal, Imam Abu Daud menyatakan,"Inilah sebabnya mencukur janggut dalah haram menurut semua Imam; Imam Abu Hanifah, Imam Syafie, Imam Malik, Imam Ahmad dan yang lain-lainnya" Di dalam kitab Durri Mansur, " Tidak ada sesiapa pun yang pernah membenarkannya, beliau telah bersetuju bahawa terdapat kata sepakat di dalam pelarangan mencukur janggut" Daripada Kitab pendapat Imam Syafie " Al Ibaabi", Imam Ibn ArRifah berkata bahawa Imam Syafie rah di dalam kitabnya "Kitabul Um" telah menyatakan dalam pembahagiannya bahawa mencukuri janggut adalah haram. Daripada mazhab Maliki dalam kitab "Kitabul Ib 'Daa", " Tanpa ragu-ragu lagi keempat-empat Mazhab bersetuju bahawa janggut hendaklah dipanjangkan, dan bahawasanya pencukuran terhadapnya adalah haram"
Di dalam kitab Mazhab Hambali " Sharhul Muntahaa" dan " Sharhul Manzumatul Aadab" dinyatakan bahawa " Pendapat yang paling diterima bahawa ianya adalah haram untuk mencukur janggut" Baiklah, kata Imam Al-Qutrubi, “Tidak dibenarkan mencukur atau memotong atau mencukur janggut” Kata Ibn Hazim pula, “Kesepakatan tetap kesepakatan” Inilah kata-kata Muhammad Ibnu Hazim yakni Ijmak (sepakat) para ulama mengatakan bahawa nipiskan misaimu dan lepaskan janggut atau jambangmu tumbuh, dan ini adalah fardu berdasarkan hadis dari Ibnu Umar, “Sanggahilah perbuatan kaum musyrikin, nipiskan misai dan biarkan janggut/jambangmu tumbuh” Di dalam Al-Iqna’, Ibnu Hazim berkata, “Mencukur janggut adalah haram, dan tiada seorang pun di kalangan empat Imam yang membenarkan mencukur janggut.
Ini adalah apa yang dikatakan oleh Mazhab Maliki, Syafii, Hanbali, Al-Qurtubi, Ibnu Hazim, Daud Al-Dhahuree, Ishaq, Al-Awza’i, At-Thauri dan lain-lain lagi. Semua di kalangan mereka mengatakan menyimpan janggut adalah fardu dan mencukurnya adalah haram. Pandangan Salafi Tentang Janggut Pandangan Syeikh Al-Islam Ibnu Taimiyah berkata (kitab Al Qasim); “Mencukur janggut adalah haram menurut hadis-hadis yang sahih dan tiada siapa pun dibenarkan dan membenarkan (mencukur janggut), kita diperintahkan tidak tashabbuh (meniru/menyerupai) kaum lain” Ibn Qayyim anak murid Ibnu Taimiyah dalam bukunya Zad al-Ma'ad ada bincangkan perkara ni dan dalam kalangan imam mazhab 4 pun berbeza pendapat. wallahu a'lam.

pada sy, zahir hadis menunjukkan bahawa ia adalah menipiskan sahaja dan bukan mencukurnya. Tambahan tahqiq al-Qardhawi: pendapat pilihan ialah menipiskan atau memendekkan misai bukan mencukurnya sampai habis Sabda Nabi sallallahu alaihi wasallam “Sesiapa yang menyerupai kaum lain, maka dia bukan di kalangan kami, jangan kamu menyerupai kaum Yahudi dan Nasrani”
Maka menyanggahkan perbuatan mereka adalah perintah syarak. Tashabbuh adakah perkara zahir, namun simpati, kasih sayang dan persahabatan adalah perkara batin seperti berkasih sayang secara sembunyi dan bertashabbuh secara terang-terangan dan perkara ini terbukti dari segi logik dan dengan pengalaman. Itulah perkataan dari Syeikhul Islam.

Pandangan Tasawuf Tentang Janggut Dalam Tasawuf pula, Abu Hamid Al-Ghazali (Imam Al-Ghazali) berkata, “...dan dengan janggut kaum lelaki dihormati oleh kaum wanita dan mencukurnya adalah haram.” Pandangan Syeikh Albani Tentang Janggut Syeikh Al-Albani berkata” “Tiada keraguan ke atas mereka yang tetap mengikuti fitrahnya, dan ia adalah perkara yang murni. Dengan ini menyimpan janggut adalah wajib dan haram mencukurnya. Pandangan Ulama Tentang Janggut Ibnu Uthaymeen rahimahullah berkata; “Perintah rasul sallallahu alaihi wasallam untuk membiarkan janggut (tumbuh panjang) bukan itu sahaja bukti kepada larangan mencukurnya, namun terdapat juga bukti-bukti lain, antaranya firman Allah di dalam Al-Quran ketika memberi amaran kepada kita tentang syaitan,
firmanNya: Yang telah dilaknat oleh Allah, dan Yang telah mengatakan: "Demi sesungguhnya, Aku akan mengambil dari kalangan hamba-hambaMu, bahagian Yang tertentu (untuk menjadi pengikutku);  "Dan Demi sesungguhnya, Aku akan menyesatkan mereka (dari kebenaran), dan Demi Sesungguhnya Aku akan memperdayakan mereka Dengan angan-angan kosong, dan Demi Sesungguhnya Aku akan menyuruh mereka (mencacatkan binatang-binatang ternak), lalu mereka membelah telinga binatang-binatang itu; dan Aku akan menyuruh mereka mengubah ciptaan Allah". dan (ingatlah) sesiapa Yang mengambil Syaitan menjadi pemimpin Yang ditaati selain dari Allah, maka Sesungguhnya rugilah ia Dengan kerugian Yang terang nyata. (Surah An-Nisaa :118-119) Iblis berkata kepada Tuhan; “Aku akan memiliki orang-orang yang mengubah perkara asal yang telah kau ciptakan kepada mereka” maka patutkah kita menyanggah Ar-Rahman dan mematuhi perintah Iblis? Fatwa Syeikh Al-Sha’rawy di dalam Jareedat Al-Haqeeqah disediakan dengan perinciannya, katanya “Janggut adalah wajib. Janggut adalah wajib dan rasul sallallahu alaihi wasallam yang memerintahkannya” dan aku berkata kepada sebahagian manusia; “jangan terlalu cepat mengatakan ia bukan fardu kerana demikian membawa kepada berdosa”

Ulama Malaysia bertolak ansur tentang hal janggut kerana secara kebudayaannya orang Melayu tidak gemar berjanggut. Ulama di Malaysia hanya berkata, “adalah afdal membela janggut” dan dalam masa yang sama mengatakan “mencukur dan memotong janggut adalah haram” dan bagi menarik minat rakyat Malaysia menyimpan janggut, sesetengah ulama di Malaysia cuba menukilkan khasiat menyimpan janggut. Antara ulama yang terlibat dengan berhujah tentang menyimpan janggut  termasuklah Tuan Guru Nik Aziz bin Nik Mat, Tuan Guru haji Abdul Hadi bin Awang, Ustaz Azhar bin Idrus, Dr Asri Zainal Abidin, Ustaz Kazim Alias,  Ustaz Jamnul Azhar, Maulana Muhammad `Asri Yusuff  dan lain-lain lagi.

Kenapa mengingkari Nabi sallallahu alaihi wasallam dengan terang-terangan? Kenapa? Apa mazhabmu? Hanbali? Hanafi? Syafii? Maliki? Dhahiri? Muktazilah? Al-Jabar? Khawarij? Wahabi? Semua Imam dari Mazhab yang saya sebutkan tadi berpendapat menyimpan janggut adalah fardu termasuk juga Imam dari mazhab syiah! Ya, syiah juga berpegang bahawa janggut adalah sebahagian satu kewajipan dan mencukurnya adalah haram. Oleh itu, janggut adalah wajib berdalilkan Al-Quran, Sunah, kata-kata para Imam dan para ahli ilmuan Islam, ulama yang lama dan ulama masa kini. Jadi mengapa tidak mahu menyimpan janggut? Janggut Badan Beruniform Islam Malaysia Dipaksa Cukur Apakah kerja anda melarang menyimpan janggut? Setahu saya (Al-Muallij Mustaqim) hanya kerja badan beruniform sahaja melarang menyimpan janggut, ini termasuklah Polis, Askar, Bomba dan FRU. Tetapi agak menghairankan, puak Sikh dibenarkan membelanya manakala orang Islam ditegah menyimpannya. Adakah Yahudi dan Nasrani telah berjaya mengawal undang-undang badan beruniform Malaysia? tetapi ahli Kor Agama Tentera atau KAGAT ada hujahnya sendiri dan menutup haq dan mempertahankan kebatilan. Banyak lagi perkara batil dan tindakan menutup hukum hakam Al-Quran di dalam kerjaya tentera ini dan bukan lagi semangat perjuangan Islam yang dilaungkan dalam tentera Malaysia. Cukup saya katakan, mereka menganggap bangsa dan negara lebih penting dari Islam. Mereka menganggap sebuah perbarisan itu lebih penting dari saf-saf solat. Dan sesungguhnya perjuangan tersebut bukanlah syahid!

Pandangan Sahabat Nabi Tentang Janggut Saidina Umar radiallahuanhu dan Ibn Abi Lailah radiallahuanhu, yang menjadi Qadhi Madinah telah menolak kesaksian orang yang mencabut kesemua rambut janggutnya.

Berikut soalan seseorg kpd ustaz Soalan dari emel 18 Ogos 2011

Assalamualaikum.. Ustaz, bole saya bertanya, berkenaan hukum HARAM mencukur janggut..ada kawan saya yg argue tentang hukum haram tersebut..

1.-katanya di dalam hadis2 tiada perkataan HARAM. 2.-ada ke dinyatakan di dlm Al-Quran 3.-kepada yang tidak tumbuh janggut mcmana pulak minta ustaz berikan ulasan supaya sy dapat menyampaikan kpd kwn saya tersebut. terima kasih.

Jawapan
Waalaikumussalam 1. Majoriti ulama mengatakan makruh dan tiada seorang yang memberitahu 'harus'. Ada ulama mengatakan haram. Khilaf yang wujud cuma makruh dan haram. Tiada satu pendapat tentang harus mencukur janggut. Qiyas haram ialah menyerupai orang kafir. "Berbezalah dengan orang-orang musyrik, peliharalah janggut dan cukurlah misai." (al-Bukhari)

2. Quran tiada dijelaskan tetapi sikap menyerupai orang kafir dan yahudi serta nasrani telah jelas diharamkan Allah. Jika tiada dalam al-Quran, wajib rujuk hadis. Jika tiada dalam hadis, wajib rujuk ijmak ulama, fatwa ulama dan qiyas ulama. 4 mazhab besar ahlusunnah tiada satupun mengatakan harus cukur, malah Imam Syafii sendiri mengatakan haram!

3. Ada seorang sahabat nabi (Qois bin Saad) yang tidak ditumbuhi janggut dan sahabat yang lain merasakan kasihan kepadanya. Soal tidak ditumbuhi janggut ialah kecacatan gen pada sekitar dagu dan pipi yang lebih dominan kepada gen ibunya pada dagu dan pipi. Manakala sayyidina Utsman berjanggut tidak lebat (ala-ala orang melayu gitu) Daripada Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:- "Di antara fitrah Islam ialah mengerat misai dan memanjangkan janggut kerana sesungguhnya orang-orang Majusi memanjangkan misai mereka dan mengerat janggut, berbezalah kamu daripada mereka dengan mengerat misai kamu dan memanjangkan janggut-janggut kamu” (Ibnu Hibban) Di dalam sebuah hadis yang di petik dari "Musannaf Ibn Abi Sayiban" diberitakan seorang Majusi yang telah mencukur janggutnya dan mempunyai misai yang panjang datang kepada Rasulullah SAW. Tatkala melihatkan ini Rasulullah SAW bersabda, maksudnya: "Di dalam agama kami, kami diperintahkan mengerat misai dan memanjangkan janggut." Berikut dibawakan hukum menyimpan janggut mengikut 4 mazhab yang mashyur dan juga ulamak kontemporari.
Rumusan al-Qaradawi dalam Fiqh Thaharah:-
HANAFI Sebahagian mengatakan sunat, sebahagian lagi mengatakan wajib menyimpan janggut.
MALIKI Ada yang mengatakan makruh dan ada yang mengatakan haram mencukurnya.
SYAFI'E Makruh mencukurnya (Imam Rafi'iy dan Imam Nawawi).
HANBALI Wajib memeliharanya dan ada sebahagian yang hanya mengatakan sunat. Golongan yang mengatakan SUNAT menggunakan hujah asas: Apa yang Nabi SAW sarankan tanpa ancaman, jatuh hukum sunat. Memelihara janggut diletakkan dalam kitab-kitab fiqh dalam Bab: sunan al-fitrah. Pendapat yang mengatakan janggut boleh dipotong(trim) pula, berpegang kepada amalan Ibn Umar RA yang mana janggutnya cuma segenggam. Golongan yang mengatakan ia WAJIB: Apa jua yang diperintahkan oleh Nabi SAW maksudnya wajib. Pendapat yang mengatakan janggut tidak boleh dipotong pula berpegang dengan zahir hadith, peliharalah janggut, maka mereka akan pelihara janggut sepanjang-panjangnya. Golongan yang mengatakan HARUS mencukur: Pendapat yang mengatakan bahawa dibolehkan mencukur licin janggut, berpegang dengan fiqh al-maqosyid. Nabi SAW melarang kerana ada sebab pada zaman itu. Kini, illatnya(sebabnya) sudah tidak ada, maka mencukur janggut ialah harus. Menyimpan janggut adalah saranan yang disertai illat(sebab). Jika illatnya sudah hapus, maka gugurlah hukumnya. Pada zaman dulu, mencukur janggut ialah budaya orang bukan Islam. Illat utama janggut ialah membezakan Muslim daripada komuniti yang lain pada zaman Nabi SAW. Zaman itu, komuniti lain mencukur janggut, maka Nabi SAW ingin membina jati diri umat yang baru dibinanya, maka identiti umat Baginda ketika itu ialah berlawanan dengan amalan komuniti yang lain, justeru mengarahkan umatnya ketika itu menyimpan janggut. Zaman sekarang, illat itu sudah tidak ada kerana kaum dan orang bukan Islam juga turut menyimpan janggut, seperti artis, pemain bola sepak, Sikh, dan Rabbi. Maka gugurlah illatnya. INILAH 3 PENDAPAT YANG SAMA KUAT.
Tidak dinafikan juga tentang kewajipan membela janggut dan keharaman mencukur ini merupakan pendapat mazhab Jumhur. Walaubagaimanapun, Dr. Yusuf Qaradawi menyalahi jumhur dengan katanya hukumnya Sunat Mu'akkad (diberatkan) dan tidaklah wajib untuk menyimpannya. A.Hasan Bandung dan Prof Hasbi as-Siddiqi pula mengatakan harus mencukur janggut kerana beliau menggunakan fiqh maqosyid. Fatwa Dr. Yusuf Qaradawi: mualQardhawi (Fatawa Mu'asirat; `Awaamil as Sa'at wal Murunah fi asSyari'at alIslamiyah; Bagaimana kita berinteraksi dengan asSunnah; Fiqh al Awlawiyat) Berpendapat keSunnahan menyimpan janggut ini termasuk Sunnah peringkat kamaliat (kesempurnaan ummat dan rupa diri umat Islam yang unik dan unggul di mata dunia). Sunnah ini ditekankan oleh Nabi SAW ketika mana umat Islam telah melaksanakan kesemua Sunnah yang dharuriat (asas) dan hajiat (keperluan). Masalahnya sekarang ialah umat Islam kini hanya nampak Sunnah yang kamaliat dan meninggalkan Sunnah-sunnah yang asas dan bersifat wajib dilaksanakan terlebih dahulu untuk membina sebuah umat yang kuat dan berwibawa. Sunnah sejenis dengan menyimpan dan menjaga janggut-misai termasuklah dalam urusan memilih jenis pakaian, warna pakaian, tutup kepala, sunnah alfitrah (sikat rambut, potong kuku, cara makan-minum, adab ke tandas, dan sebagainya.)

Kesimpulan yang boleh dibuat, pendapat yang menjadi pilihan merupakan tarjih Dr. Yusuf Qaradawi, iaitu hukumnya sunat mu'akkad dan mencukurnya tanpa keperluan ialah makruh. Illat janggut zaman sekarang adalah kerana ia menunjukkan kejantanan iaitu fitrah kelakian saja. Ini saja yang kuat untuk menetapkan hukum menyimpan janggut ini sunat dan mencukurnya makruh. Lelaki, fitrahnya ialah jantan tulen, maka berbulu menunjukkan sifat kelakian, di mana ia membezakan lelaki dan perempuan yang licin tanpa bulu muka. Janggut ditempatkan dalam bab Sunan al-Fitrah dalam kitab-kitab Fiqh. Pilihan terbaik ialah memelihara janggut jika tiada apa-apa halangan. Bayangkan, 'free-free' je dapat pahala disebabkan anda menyimpan janggut anda. Perlu juga diingatkan bahawa jumhur mazhab mewajibkan menyimpan janggut, menunjukkan bahawa ia sesuatu yang agak berat, kerana mereka tidaklah menetapkan hukum sewenang-wenangnya tanpa berlandaskan Quran dan Sunnah. Selain menyimpan janggut, perlu juga diingatkan agar jangan hanya fokus kepada menyimpan janggut sehingga lupa dan lalai kepada ibadah-ibadah lain yang lebih penting, kerana keimanan seseorang bukanlah diukur kepada panjangnya janggut, tetapi ketaqwaan kita kepada Allah SWT. Dengan itu, peliharalah janggut anda kerana ianya termasuk dalam Sunnah. Semoga kita mendapat pahala, InshaAllah.

JANGGUT MENGIKUT SAINS DNA MISTIK.
Kajian oleh saintis dari Massachusetts Institute of Technology, Amerika Syarikat yang berjudul The Amazing Fact of Human Bodymendapati janggut lelaki mengandungi hormon testosteron yang amat diperlukan bagi kesuburan wanita. Ia mampu menstabilkan kitaran haid selain menggalakkan pertumbuhan telur wanita. Unsur-unsur dan bentuk hormon testosteron Dalam kata yang lain, janggut lelaki juga boleh meningkatkan tahap kegalakan pasangannya. Bagaimana Caranya? Hanya melalui sentuhan. Jadi kepada sesiapa yang belum mempunyai anak kerana mengalami masalah kesuburan, mintalah suami menyimpan janggut, dan belailah selalu janggut suami. Dr Jamnul Azhar Kata Dr Jamnul Azhar, kajian itu beberapa kali diulang tayang oleh National Geographic. Ini sekali gus menjadi bukti apa yang disarankan oleh Islam sejak zaman silam, boleh dibuktikan secara saintifik akan hikmah dan kelebihannya.

Mengikut kajian mistik dan info dr
khodam.janggut berwarna keemasan mempunyaj daya pengasihan tinggi.dan janggut itj dpt dijadikan ramuan dlm pembuatan minyak pengasihan.janggut juga menghalang seseorg dari disihir dan menambahkan kekuatan energi pendinding tubuh.

P/s:bg penulis menyimpan janggut adalah wajib dan haram mencukurnya kerna menyamai kaum lain serta identiti wanita dan tiada satu ulama pun berpendapat "wajib" dlm mencukur janggut.tetapi diharuskan memotong dan mengemaskan janggut agar kemas dan tidak kelihatan kotor dan jijik kerna islam adalah kebersihan dan masuklah islam secara keseluruhannya..wallahualam.

Dari Umamah Al-Bahili dari Nabi s.a.w. bersabda: “Sungguh akan terlepas pegangan Islam satu demi satu. Setiap terlepas salah satu pegangan, maka orang-orang akan berebutan untuk bergantung kepada yang lain. Adapun yang pertama kali terlepas itu adalah persoalan hukum, sedangkan yang terakhir adalah perkara solat.”;- (Riwayat Ahmad). Posted via Blogaway
Posted via Blogaway


Posted via Blogaway

Wednesday, April 2, 2014

Akik Pancawarna Sepasang

Ni adalah cincin akik pancawarna badar besi@akik hati ayam@akik garut.akik ni bkn beli yew tapi asli ditarik dr alam ghaib.akik ni pemberian dr khodam sheikh di masjid batu uban penang.
Akik ni hidup dan harus pula sepasang.sblm ni dah dimaharkan yg jantan ni.berikat perak 925.tp dipulangkan kembali oleh pemahar setelah lama kerna dikatakan seperti mmg ingin pulang kpd penulis.yew la dah pasangannya ada pd penulis.
Sebenarnya waktu dimaharkan dahulu kpdnya.adalah sebab pasangannya yg besar telah hilang.mungkin merajuk kot.tetapi dijumpai semula dihadapan rumah oleh bapa mertua abg penulis sewaktu mengorek tanah utk menanam pokok.sedangkan hilang dr dlm rumah simpanan.dijumpai di luar rumah dalam tanah.mmg misteri.batu ni jika sepasang menjadi kebal darurat dan sebagai perubatan.keduanya mempunyai khodam asli sejak didapatkan bkn isian.satu ganas dan satu lembut serta sejuk.
Dapat cuma batu sahaja tp skrg dah diikat dgn perak 925.bkn tarik2 ada siap sarung.hehe..
P/s:dengan ini penulis akan memboikot dan black list segala barang dr sebuah blog mistik yg terkenal dgn penipuannya.bkn penulis ckp tp bekas bini kedua dia yg ckp.bkn barang dia tarik tp semua dibeli n dijual dgn cerita menarik.

Posted via Blogaway

Saturday, March 29, 2014

Syarat Menjadi Khalifah Islam


Banyak ulama malaysia sesat yg mengatakan org bkn islam blh menjadi khalifah@pemimpin.sedarkah anda golongan yg menjual agama anda begitu juga si penyokong.sabda Rasulullah:di akhir zaman, akan ada ahli ibadah yang bodoh dan para qari yang fasik” (Riwayat Nasa’i).

Dari Sa’ad bin Abi Waqash r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda:
“Tidak akan terjadi kiamat, sebelum muncul suatu golongan yang mencari makan melalui lidah-lidah mereka, seperti sapi yang makan dengan lidah-lidahnya”;- (Riwayat Ahmad).

Bukan senang nak jd khalifah sesebuah negara kalo tak memenuhi syarat ni apa lg nak memenuhi keperluan rakyat dan agama.sbb tu kot penulis tak mengundi.biar nmpk bodoh tp at lis esok2 jika ditanya Allah akan aku katakan tiada yg layak mengikut kehendakMu kerna itu aku takut memilih kerna kesilapan memilih akan mengheretku ke nerakaMu.apa pun jom baca syarat utama dlm islam

Syarat-syarat in'iqad ialah syarat pengangkatan khalifah. Terdapat 7 syarat untuk menjadi seorang khalifah. Kurangnya satu syarat pada diri seseorang, maka gugurlah kelayakan dia untuk menjadi seorang khalifah.

Syarat pertama semestinya Khalifah itu Muslim, bukan Kafir, juga Ahlul Kitab. Kerana Allah menyatakan dengan jelas, "Dan Allah sekali-kali tidak akan memberi jalan kepada orang-orang kafir untuk memusnahkan orang-orang mukmin." (Q.S. An Nisa': 141).

Kedua, dia wajib seorang lelaki, kerana Rasulullah saw pernah bersabda, "Ketika sampai berita kepada Rasulullah saw bahawa bangsa Parsi telah mengangkat puteri Kisra sebagai ratu, maka beliau bersabda: "Tidak akan pernah beruntung suatu kaum yang menyerahkan kekuasaan (pemerintahan) mereka kepada seorang wanita." (HR Abi Bakrah). Bagaimanakah seorang wanita boleh menjadi seorang pemimpin kepada seluruh kaum muslimin, sedangkan untuk keluar rumah sahaja dia wajib untuk meminta izin suaminya, begitu juga seorang wanita yang masih belum menikah, urusannya berada di bawah tanggungan walinya. Bagaimanakah seorang wanita ingin memimpin umat sedangkan mereka sedang mengandungkan bayi selama 9 bulan di dalam kandungan dan tempoh menyusu bayi pula sebaiknya 2 tahun. Sudah pasti hal ini akan memberi kesan terhadap pemerintahan.

Ketiga, Khalifah itu hendaklah Baligh. Hal ini jauh berbeza dengan hadharah/peradaban kaum yang lain kerana mereka bisa saja melantik seorang kanak-kanak untuk memerintah, asalkan berdarah raja. Hal ini menimbulkan huru-hara di dalam pemerintahan, dan juga memungkinkan musuh menjadikan ketua negara itu sebagai puppet. Begitu juga Islam mengiktiraf potensi pemuda untuk memerintah negara dengan tenaganya yang luar biasa, berbeza dengan hadharah asing yang mewajibkan ketua negara itu daripada orang-orang yang sudah veteran, malah hampir sampai ajalnya! Lihat saja Khalifah Muhammad Al-Fatih, beliau adalah seorang pemimpin kaum muslimin yang berjaya membuka kota Constantinople pada usia seawal 20 tahun. Malah kehebatan beliau benar-benar terbukti apabila beliau menjadi orang yang dipuji oleh Rasulullah saw di dalam hadis baginda. Islam meletakkan syarat bagi seseorang untuk menerima taklif beban hukum syara' ketika telah sampai waktu balighnya. Selagi seseorang masih belum baligh, maka tiada kewajipan yang wajib dilakukan olehnya. Maka sekiranya taklif syara' sahaja sudah tidak dibebankan keatas seorang kanak-kanak, maka bagaimanakah dia mahu mengurus urusan seluruh kaum muslimin? Dalil lainnya adalah bahawa Rasulullah saw pernah menolak seorang anak kecil yang hendak membai'at beliau. Iaitu ketika Rasulullah saw menolak baiat Abdullah Bin Hisyam dan beliau memberikan alasan kerana ia masih kecil. Sabda beliau kepada ibunya: "Dia masih kecil."kemudian beliau mengusap kepalanya dan mendo'akannya. Jika bai'at saja tidak boleh diberikan oleh anak kecil dan anak kecil itu tidak boleh membai'at orang lain sebagai khalifah, maka bagaimana mungkin dia boleh dibai'at untuk menjadi khalifah?

keempat, beraqal. Di dalam Islam, aqal adalah manath at-taklif, sebab kepada pembebanan taklif syara' ke atas seseorang. Seseorang yang gila tidak dibebankan taklif syara' ke atasnya. Begitu juga sekiranya dia bersolat, solatnya itu tidak sah. Maka, sekiranya dalam mengurus urusan dirinya saja sudah tidak sah, maka bagaimana mungkin seorang yang gila hendak mengurus urusan agung seluruh kaum muslimin di dunia? sabda Nabi saw:"Telah diangkat pena (tidak dibebankan hukum) atas orang yang tidur hingga bangun, atas seorang anak kecil hingga baligh, dan orang gila sampai aqalnya kembali."

kelima, merdeka. Seorang hamba tidak boleh menjadi seorang khalifah kerana setiap transaksi jual-beli yang dilakukan olehnya hendaklah dinisbatkan kepada tuannya. Maka sekiranya dalam urusan jual-beli saja dia tidak mempunyai kekuasaan keatas dirinya sendiri, maka bagaimanakah dia mungkin untuk memimpin urusan yang jauh lebih besar dari itu, iaitu urusan kaum muslimin secara keseluruhan?

keenam, Mampu. Dia hendaklah seorang yang mempunyai kemampuan untuk mengurus urusan politik, ekonomi, jihad, dan segala masalah yang terjadi dikalangan umat Islam. Dia juga hendaklah berkemampuan untuk menerapkan hukum syara'.

ketujuh, Adil. Syarat-syarat adil ialah dia bukanlah seseorang yang melakukan dosa-dosa besar. Dia juga bukanlah seorang yang berterusan melakukan dosa-dosa kecil. Dia juga dikenali di dalam masyarakat sebagai seorang yang dipercayai baik dan adil. Allah SWT telah mensyaratkan pada seorang saksi dengan syarat 'adalah (adil). Allah berfirman: "Hendaknya menjadi saksi dua orang yang adil dari kamu sekalian." (Q.S. At Thalaq: 2). Kedudukan seorang khalifah tentu saja lebih tinggi daripada seorang saksi. Kerana itu, sudah tentu lebih utama bagi dia memiliki syarat adil. Sebab kalau kepada seorang saksi saja ditetapkan syarat adil, apalagi kalau syarat itu untuk seorang khalifah kerana khalifah juga mempunyai kuasa sebagai seorang hakim. Maka sudah tentulah lebih utama bagi seorang hakim untuk seorang yang adil melebihi keadilan seorang saksi.

Syarat Imam menurut al-Khalkhasyandi.

1-    Lelaki
2-    Baligh
3-    Berakal
4-    Melihat
5-    Mendengar.
6-    Berkata-kata
7-    Selamat sekelian anggota
8-    Serang yang merdeka bukan hamba.
9-    Islam.
10- Adil
11- Berani dan Gagah
12- Berilmu yang mampu berijtihad
13- Berakal Fikiran sihat dan beragama
14- Keturunan Quraisy kerana terdapat dalil bahawa Abu Bakar (r.a.) telah berhujah kepada al-Ansar dengan hadis nabi:

“Imam daripada Quraisy.”

Syarat Imamah di sisi al Mawardi.

1-    Adil
2-     Berilmu yang membolehkannya berijtihad
3-    Sejahtera semua pancaindera seperti telinga, mata dan lidah
4-    Tiada kekurangan anggota yang akan menghalangnya daripada pergerakan
5-    Ketajaman pemikiran yang membolehkannya menguruskan kemaslahatan rakyat
6-    Berani dan kuat yang memungkinkannya memelihara  negara dan berjihad menentang musuh
7-    Keturunan Quraisy.

Demikianlah al-Khalkhasyandi dan al-Mawardi menyatakan syarat-syarat yang perlu ada kepada mereka yang akan dilantik menjadi Khalifah. Walaupun kedua-duanya menghitung dengan jumlah yang berbeza tetapi pada hakikatnya tidak terdapat perbezaan di antara kedua-dua mereka.


Syarat Imamah di sisi Ibnu Khaldun.

1.  Berilmu
2.    Adil
3.   Berkemampuan
4.  Selamat pancaindera dan anggota daripada yang mengganggunya dalam melaksanakan tugasnya

Manakala syarat kepimpinan daripada Quraisy tidak dilupai oleh Ibn Khaldun tetapi beliau telah mentafsirkannya sebagai seseorang yang mempunyai kekuatan dan asobiyyah yakni pengikut yang ramai yang menjadikannya mampu memikul tangggungjawab memelihara pemerintahan.

Ini ialah kerana pada kurun pertama dan kedua hijrah kaum Quraisy mempunyai kekuatan asobiyyah ini. Apabila keadaan kekuatan asobiyyah ini lemah dan hilang haibah mereka, lahir di dalam alam Islam sesiapa yang memiliki asobiyyah ini maka haruslah beliau dilantik menjadi khalifah.

Ini ialah kerana yang dimaksudkan dengan Quraisy dalam hadis bukanlah bangsa Quraisy tetapi mereka yang memiliki kekuatan dan asobiyyah yang boleh memelihara Islam dengan kekuatan itu.

Demikianlah Umar apabila hampir wafat telah mengatakan: “Sekiranya Salim hamba Abu Huzaifah masih hidup nescaya aku bai`ahkannya sebagai khalifah.”

Ini difahami daripada hadis Rasulullah (s.a.w.) yang bermaksud: “Dengarlah kamu dan taatilah walaupun kamu dipimpin oleh seorang hamba Habsyah.”

P/s:"Kebenaran manusia dgn agama dan kesesatan manusia juga dgn agama"-hlpj


Posted via Blogaway

Friday, March 28, 2014

Pemakaian Niqab Mengikut Mazhab 4


Mazhab Hanafi

Pendapat Mazhab Hanafi, wajah wanita bukanlah aurat, namun memakai purdah/niqab hukumnya sunnah (dianjurkan) dan menjadi wajib jika dikhuatiri wanita berkenaan akan menimbulkan fitnah.

1. Asy Syaranbalali berkata:
وجميع بدن الحرة عورة إلا وجهها وكفيها باطنهما وظاهرهما في الأصح ، وهو المختار

“Seluruh tubuh wanita adalah aurat kecuali wajah dan telapak tangan dalam serta telapak tangan luar, ini pendapat yang lebih sahih dan merupakan pilihan mazhab kami.” (Matan Nuurul Iidhah)

2. Al Imam Muhammad ‘Alaa-uddin berkata:
وجميع بدن الحرة عورة إلا وجهها وكفيها ، وقدميها في رواية ، وكذا صوتها، وليس بعورة على الأشبه ، وإنما يؤدي إلى الفتنة ، ولذا تمنع من كشف وجهها بين الرجال للفتنة

“Seluruh badan wanita adalah aurat kecuali wajah dan telapak tangan dalam. Dalam suatu riwayat, juga telapak tangan luar. Demikian juga suaranya. Namun bukan aurat jika dihadapan sesama wanita. Jika cenderung menimbulkan fitnah, dilarang menampakkan wajahnya di hadapan para lelaki.” (Ad Durr Al Muntaqa, 81)

3. Al Allamah Al Hashkafi berkata:
والمرأة كالرجل ، لكنها تكشف وجهها لا رأسها ، ولو سَدَلَت شيئًا عليه وَجَافَتهُ جاز ، بل يندب

“Aurat wanita dalam solat itu seperti aurat lelaki. Namun wajah wanita itu dibuka sedangkan kepalanya tidak. Andai seorang wanita memakai sesuatu di wajahnya atau menutupnya, boleh, bahkan dianjurkan.” (Ad Durr Al Mukhtar, 2/189)

4. Al Allamah Ibnu Abidin berkata:
تُمنَعُ من الكشف لخوف أن يرى الرجال وجهها فتقع الفتنة ، لأنه مع الكشف قد يقع النظر إليها بشهوة

“Terlarang bagi wanita menampakkan wajahnya kerana khuatir akan dilihat oleh para lelaki, kemudian timbullah fitnah. Kerana jika wajah dinampakkan, lelaki melihatnya dengan syahwat.” (Hasyiah ‘Alad Durr Al Mukhtaar, 3/188-189)

5. Al Allamah Ibnu Najiim berkata:

قال مشايخنا : تمنع المرأة الشابة من كشف وجهها بين الرجال في زماننا للفتنة

“Para ulama’ mazhab kami berkata bahawa dilarang bagi wanita muda untuk menampakkan wajahnya di hadapan para lelaki di zaman kita ini, kerana dikhuatiri akan menimbulkan fitnah.” (Al Bahr Ar Raaiq, 284)

Mazhab Maliki

Mazhab Maliki berpendapat bahawa wajah wanita bukanlah aurat, namun memakai purdah/niqab hukumnya sunnah (dianjurkan) dan menjadi wajib jika dikhuatiri menimbulkan fitnah. Bahkan sebahagian ulama’ yang bermazhab Maliki berpendapat seluruh tubuh wanita itu adalah aurat.

1. Az Zarqaani berkata:

وعورة الحرة مع رجل أجنبي مسلم غير الوجه والكفين من جميع جسدها ، حتى دلاليها وقصَّتها . وأما الوجه والكفان ظاهرهما وباطنهما ، فله رؤيتهما مكشوفين ولو شابة بلا عذر من شهادة أو طب ، إلا لخوف فتنة أو قصد لذة فيحرم ، كنظر لأمرد ، كما للفاكهاني والقلشاني

“Aurat wanita di depan lelaki muslim ajnabi adalah seluruh tubuh selain wajah dan telapak tangan. Bahkan suara wanita juga aurat. Sedangkan wajah, telapak tangan luar dan dalam, boleh dinampakkan dan dilihat oleh kaum lelaki walaupun wanita tersebut masih muda baik sekadar melihat ataupun untuk tujuan perubatan. Kecuali jika dikhuatiri akan menimbulkan fitnah atau tujuan lelaki melihat wanita untuk bersuka-suka, maka hukumnya haram, sebagaimana haramnya melihat amraad. Hal ini juga diungkapkan oleh Al Faakihaani dan Al Qalsyaani.” (Syarh Mukhtashar Khalil, 176)

2. Ibnul Arabi berkata:

والمرأة كلها عورة ، بدنها ، وصوتها ، فلا يجوز كشف ذلك إلا لضرورة ، أو لحاجة ، كالشهادة عليها ، أو داء يكون ببدنها ، أو سؤالها عما يَعنُّ ويعرض عندها

“Wanita itu seluruhnya adalah aurat. Baik badannya mahupun suaranya. Tidak boleh menampakkan wajahnya kecuali dalam keadaan darurat atau ada keperluan mendesak seperti persaksian atau perubatan pada badannya, atau kita dipertanyakan apakah ia adalah orang yang dimaksud (dalam sebuah persoalan).” (Ahkaamul Qur’an, 3/1579)

3. Al Qurthubi berkata:
قال ابن خُويز منداد ــ وهو من كبار علماء المالكية ـ : إن المرأة اذا كانت جميلة وخيف من وجهها وكفيها الفتنة ، فعليها ستر ذلك ؛ وإن كانت عجوزًا أو مقبحة جاز أن تكشف وجهها وكفيها

“Ibnu Juwaiz Mandad (ulama besar Maliki) berkata: Jika seorang wanita itu cantik dan khuatir wajahnya dan telapak tangannya menimbulkan fitnah, hendaknya dia menutup wajahnya. Jika dia wanita tua atau wajahnya buruk/hodoh, boleh baginya menampakkan wajahnya.” (Tafsir Al Qurthubi, 12/229)

4. Al Hathab berkata:
واعلم أنه إن خُشي من المرأة الفتنة يجب عليها ستر الوجه والكفين . قاله القاضي عبد الوهاب ، ونقله عنه الشيخ أحمد زرّوق في شرح الرسالة ، وهو ظاهر التوضيح

“Ketahuilah, jika dikhuatirkan terjadi fitnah, maka wanita wajib menutup wajah dan telapak tangannya. Ini dikatakan oleh Al Qadhi Abdul Wahhab, juga dinukil oleh Syaikh Ahmad Zarruq dalam Syarhur Risaalah. Dan inilah pendapat yang lebih tepat.” (Mawahib Jaliil, 499)

5. Al Allamah Al Banaani, menjelaskan pendapat Az Zarqani di atas:

وهو الذي لابن مرزوق في اغتنام الفرصة قائلًا : إنه مشهور المذهب ، ونقل الحطاب أيضًا الوجوب عن القاضي عبد الوهاب ، أو لا يجب عليها ذلك ، وإنما على الرجل غض بصره ، وهو مقتضى نقل مَوَّاق عن عياض . وفصَّل الشيخ زروق في شرح الوغليسية بين الجميلة فيجب عليها ، وغيرها فيُستحب

“Pendapat tersebut juga dikatakan oleh Ibnu Marzuuq dalam kitab Ightimamul Furshah, katanya : ‘Inilah pendapat yang masyhur dalam mazhab Maliki’. Al Hathab juga menukil dari perkataan Al Qadhi Abdul Wahhab bahawa hukumnya wajib. Sebahagian ulama’ bermazhab Maliki menyebutkan pendapat bahawa hukumnya tidak wajib, namun lelaki wajib menundukkan pandangannya. Pendapat ini dinukil Mawwaq dari Iyadh. Syeikh Zarruq dalam kitab Syarhul Waghlisiyyah memperincikan, jika cantik maka wajib, jika tidak cantik maka ianya sunnah.” (Hasyiyah ‘Ala Syarh Az Zarqaani, 176)

Mazhab Syafi’ie

Pendapat mazhab Syafi’ie, aurat wanita di depan lelaki ajnabi (bukan mahram) adalah seluruh tubuh. Sehingga mereka mewajibkan wanita memakai purdah/niqab di hadapan lelaki ajnabi. Inilah pendapat muktamad mazhab Syafi’ie.

1. Asy Syarwani berkata:

إن لها ثلاث عورات : عورة في الصلاة ، وهو ما تقدم ـ أي كل بدنها ما سوى الوجه والكفين . وعورة بالنسبة لنظر الأجانب إليها : جميع بدنها حتى الوجه والكفين على المعتمد وعورة في الخلوة وعند المحارم : كعورة الرجل »اهـ ـ أي ما بين السرة والركبة ـ

“Wanita memiliki tiga jenis aurat, (1) aurat dalam solat (sebagaimana telah dijelaskan) iaitu seluruh badan kecuali wajah dan telapak tangan, (2) aurat terhadap pandangan lelaki ajnabi, iaitu seluruh tubuh termasuk wajah dan telapak tangan, menurut pendapat yang muktamad, (3) aurat ketika berdua bersama yang mahram, sama seperti lelaki, iaitu antara pusat dan lutut.” (Hasyiah Asy Syarwani ‘Ala Tuhfatul Muhtaaj, 2/112)

2. Syaikh Sulaiman Al Jamal berkata:

غير وجه وكفين : وهذه عورتها في الصلاة . وأما عورتها عند النساء المسلمات مطلقًا وعند الرجال المحارم ، فما بين السرة والركبة . وأما عند الرجال الأجانب فجميع البدن

“Maksud perkataan An-Nawawi, ‘aurat wanita adalah selain wajah dan telapak tangan’, ini adalah aurat di dalam solat. Adapun aurat wanita muslimah secara mutlak di hadapan lelaki yang masih mahram adalah antara pusat hingga lutut. Sedangkan di hadapan lelaki yang bukan mahram adalah seluruh badan.” (Hasyiatul Jamal Ala’ Syarh Al Minhaj, 411)

3. Syaikh Muhammad bin Qaasim Al Ghazzi, penulis Fathul Qaarib, berkata:

وجميع بدن المرأة الحرة عورة إلا وجهها وكفيها ، وهذه عورتها في الصلاة ، أما خارج الصلاة فعورتها جميع بدنها

“Seluruh badan wanita selain wajah dan telapak tangan adalah aurat. Ini aurat di dalam solat. Adapun di luar solat, aurat wanita adalah seluruh badan.” (Fathul Qaarib, 19)

4. Ibnu Qaasim Al Abadi berkata:

فيجب ما ستر من الأنثى ولو رقيقة ما عدا الوجه والكفين . ووجوب سترهما في الحياة ليس لكونهما عورة ، بل لخوف الفتنة غالبًا

“Wajib bagi wanita menutup seluruh tubuh selain wajah telapak tangan, walaupun penutupnya tipis. Dan wajib pula menutup wajah dan telapak tangan, bukan kerana keduanya adalah aurat, namun kerana secara umum keduanya cenderung menimbulkan fitnah.” (Hasyiah Ibnu Qaasim ‘Ala Tuhfatul Muhtaaj, 3/115)

5. Taqiyuddin Al Hushni, penulis Kifaayatul Akhyaar, berkata:
ويُكره أن يصلي في ثوب فيه صورة وتمثيل ، والمرأة متنقّبة إلا أن تكون في مسجد وهناك أجانب لا يحترزون عن النظر ، فإن خيف من النظر إليها ما يجر إلى الفساد حرم عليها رفع النقاب

“Makruh hukumnya solat dengan memakai pakaian yang bergambar atau lukisan. Makruh pula wanita memakai niqab (purdah) ketika solat. Kecuali jika di masjid keadaannya susah dijaga dari pandnagan lelaki ajnabi. Jika wanita khuatir dipandang oleh lelaki ajnabi sehingga menimbulkan kerosakan, haram hukumnya melepaskan (tidak memakai) niqab (purdah).” (Kifaayatul Akhyaar, 181)

Mazhab Hanbali

Imam Ahmad bin Hanbal berkata:

كل شيء منها ــ أي من المرأة الحرة ــ عورة حتى الظفر

“Setiap bahagian tubuh wanita adalah aurat, termasuk pula kukunya.” (Dinukil dalam Zaadul Masiir, 6/31)

1. Syeikh Abdullah bin Abdil Aziz Al ‘Anqaari, penulis Raudhul Murbi’, berkata:
« وكل الحرة البالغة عورة حتى ذوائبها ، صرح به في الرعاية . اهـ إلا وجهها فليس عورة في الصلاة . وأما خارجها فكلها عورة حتى وجهها بالنسبة إلى الرجل والخنثى وبالنسبة إلى مثلها عورتها ما بين السرة إلى الركبة

“Setiap bahagian tubuh wanita yang baligh adalah aurat, termasuk pula sudut kepalanya. Pendapat ini telah dijelaskan dalam kitab Ar Ri’ayah… kecuali wajah, kerana wajah bukanlah aurat di dalam solat. Adapun di luar solat, semua bahagian tubuh adalah aurat, termasuk wajahnya jika di hadapan lelaki. Jika di hadapan sesama wanita, auratnya antara pusat hingga lutut.” (Raudhul Murbi’, 140)

2. Ibnu Muflih berkata:

« قال أحمد : ولا تبدي زينتها إلا لمن في الآية ونقل أبو طالب :ظفرها عورة ، فإذا خرجت فلا تبين شيئًا ، ولا خُفَّها ، فإنه يصف القدم ، وأحبُّ إليَّ أن تجعل لكـمّها زرًا عند يدها

“Imam Ahmad berkata: ‘Maksud ayat tersebut adalah, janganlah mereka (wanita) menampakkan perhiasan mereka kecuali kepada orang yang disebutkan di dalam ayat. Abu Thalib menukil penjelasan dari beliau (Imam Ahmad): ‘Kuku wanita termasuk aurat. Jika mereka keluar, tidak boleh menampakkan apapun bahkan khuf (semacam kaus kaki/sarung kaki), kerana khuf itu masih menampakkan lekuk kaki. Dan aku lebih suka jika mereka membuat semacam kancing tekan di bahagian tangan.” (Al Furu’, 601-602)

3. Syeikh Manshur bin Yunus bin Idris Al Bahuti, ketika menjelaskan matan Al Iqna’ , ia berkata:

« وهما » أي : الكفان . « والوجه » من الحرة البالغة « عورة خارجها » أي الصلاة « باعتبار النظر كبقية بدنها »

“’Keduanya, iaitu dua telapak tangan dan wajah adalah aurat di luar solat kerana adanya pandangan, sama seperti anggota badan lainnya.” (Kasyful Qanaa’, 309)

4. Syeikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin berkata:
القول الراجح في هذه المسألة وجوب ستر الوجه عن الرجال الأجانب

“Pendapat yang kuat dalam masalah ini adalah wajib hukumnya bagi wanita untuk menutup wajah dari pada lelaki ajnabi.” (Fatwa Nurun ‘Alad Darb)

p/s:kebanyakan rakyat malaysia mengikut maliki termasuk dlm solat,tetapi mengikut pengalaman dlm segi spiritual adalah susah utk menyihir,santau,pelet,guna2 dan sebagainya pd wanita yg berhijab walau menggunakan media gambar.itulah keindahan islam dan suruhan Allah.

Posted via Blogaway


Posted via Blogaway